‘Why’ of The Week

1. Kenapa masih ada (banyak) orang yang pura-pura tidur atau pura-pura ga liat ada ibu hamil berdiri depan dia di busway.

2. Kenapa masih ada orang cari receh-receh dari vendor. Kalau gaji ga bisa ngikutin gaya hidup tu pilihan dua: turunin gaya hidup atau cari tambahan pemasukkan (halal). Sesuai kemampuan aja hidup mah lah. Masih pada muda juga.

Demikian.

Manusia-manusia kota

Hari ini selasa.
Jalanan ibukota sudah ramai.
Sementara matahari masih tersembunyi ragu di balik awan.

Hari ini masih pagi.
Belum juga jam tujuh.
Para manusia sudah menggeliat sedari subuh.

Tak ada seuntai senyumpun.
Semua wajah menggeram terdiam.
Semua wajah lelah.
Padahal masih pagi.
Padahal baru selasa.
Padahal tidak gerah.

Mereka berharap cepat malam
Pulang.
Tapi besok pagi ya begini lagi.

The Baby2 Story: (almost) leaving the first trimester

As you may have noticed (or not), the ticker at the sidebar of my blog shows that I’m now 11 weeks pregnant. Yes, The Adhikas is grilling baby2! So what happened during the last months? Let’s resume it.

On the Family

Walaupun rencana anak selanjutnya sudah digadang-gadangkan dari awal tahun 2014, si ibu baru berani mengeksekusi (baca: copot KB) di bulan Agustus 2014 (maju-mundur 8 bulan, bok). Kalau Gumi sendiri bilang terserah gue kapan, karena yang bakal hamil kan gue. Walau dia suka tiba-tiba ngode, “Eh, aku udah mau 30 tahun ya. Tua ya? Eh, tapi kok anakku baru satu” *kemudian pasang muka sedih* *jitakkkk*

Namun, serbuk sari baru berhasil mencapai putik di bulan Desember, yang mana berarti Baby2 bakal lahir.. di Bulan September lagiii.. Aaaak, padahal udah berharap jangan jadi anak tanggung kek kakaknya.. Memang manusia hanya bisa berencana, masa subur yang menentukan. Fun fact EDD adeknya Kinan ini beda sehari sama EDD Kinan dulu. Kami sungguh ortu tak kreatif.

Walau pemilihan waktu ini sudah kami pikirkan matang-matang dari kesiapan fisik, mental, maupun finansial; pas akhirnya hamil tetep aja loh yang “ehh beneran nih gue bakal jadi mamak anak dua? Ciyus nihh??” Hihihi…

Kinan sendiri gimana? Udah dibilang di perut ibu lagi ada adek tapi dia bingung kok lama amat keluarnya. Jadi masih kurang dong sama konsep mengandung 9 bulan. Hehehe.. Yang lucu pas di RS dokter kan bilang, “ya, bakal jadi kakak nih..” terus dia cemberut. “Aku tidak mau pelut ibu jadi besal..”

“Loh, kenapa?”
“Kalena pelut ibu sekalangpun sudah besal”

…..

On Ibu
Kehamilan kali ini saya lebih manja yes.. Padahal udah lebih tua 4 taun dari hamil pertama ih.. Hahaha.. Yang pasti hamil sekarang lebih sering lemess dan pusiang pusiang.. Mual muntah alhamdulillah engga sih, makan juga semua masuk. Muntah hebatt dan pusing sekali karena ngotot makan indomi di saat perut kosong.

Berat badan udah naik skilo.. Hahahaha… Henggg… Pas jaman Kinan hari gini belok naik ini kiloan.. Hahahahaha heup.

Karena kan ternyata ibu hamil tu bukan berarti harus makan 2x lebih banyak karena untuk 2 orang. Justru ibu hamil tu cuma butuh tambahan kalori 30% dari biasanya tauk. Nyusuin malah lebih butuh tambahan kalori daripada hamil. Jadi sekarang prinsipnya selama berat dedek aman, ibunya makan sehat ga perlu dipaksa harus lebih banyak dari biasanya! Gw sih ga masalah naik bb banyak kok, toh kemarin naik 15kg bisa balik lagi ga ada utang. Tapi coba dipikir buat anaknya 3 kilo, buat payudara sekilo, buat ketuban plasenta darah 4 kilo. Sisa 7 kilonya dari manaa? Dari lapar mata mamaknya dengan pembenaran lagi hamil harus makan banyak. Hahaha.. Makanya Nda, lapar mata ga usah diikutin! *padahal abis ngageret ayah ke sam’s strawberry corner*

Oh iya, berdasarkan konsul sama dr jantung dan dr kandungan, karena gue ga boleh ngeden sama sekali, dan ga boleh sampe ada kontraksi, dan si dokter ga mau vakum, jadi kayaknya bakal sesar lagi. Gue belum bener-bener yakin sih, mau coba ke obgyn lain dulu. Tapi pokoknya mau sesar ataupun normal, yang panting sehat dua-duanya deh.

On Dedek
Kemarin usg pas 11 minggu subhanallah sudah ada kaki sama tangannya lagi goyang-goyang berenang. Sok tau banget deh pokoknya.. Sehat sempurna bahagia di dalam sana ya Dek.. Sampai jumpa 7 bulan lagi, sayang..

Akhirul kata, mohon doanya dari pemirsa dan pembaca sekalian ya agar kehamilan kali ini lancarrr amaaan sentausa dan bahagiaa sihat sempurna kami smua. Aamiin…

The Name is Also Kinanti

Jadi daripada mere mere geje di blog lebih baik kita ngomongin hal yang bikin senyum aja ya.. (Tiup-tiup butiran debu)

Di sebuah sesi gunting-gunting-tempel-tempel, seperti biasa lah ya ninggalin serpihan-serpihan kertas kecil-kecil gitu. Printilan gitu kan ya yang malas beresinnya. Ibu bilang lah ayo Kinanti, kita beresin sampahnya. Si anak cemberut. Hahaha..

Tapi tak lama kemudian dia melumuri dua telapak tangannya dengan si lem kertas. Gue liatin aja apa ni mau ni anak. Tau-tau dia tempel-tempelin semua kumpulan sisa kertas ke kedua tangannya, terus dia buang ke tempat sampah. Semuanya selesai dalam 1 rit perjalanan ke tempat sampah!

Si anakpun tertawa cengengesan jumawa.

Ibu hanya bisa geleng-geleng kepala (sambil kagum juga si dalam hati :p)

Teruntuk Para Adhika

Tertawalah, menangislah, terbanglah, tersungkurlah, genggamlah, kecaplah, kecewalah, bahagialah.

Langkahkanlah kakimu
Tundukkan duniamu

Namun nanti saat kalian melafalkan pulang
Kuharap satu dekapanku yang terbayang
Serupa rumah yang potongan hatinya telah tertitipkan ke masing-masing kalian saat dilahirkan.

Itu saja cukup

Karena untukmu duniaku
Untukmu duniamu