The Name is Also Kinanti

Jadi daripada mere mere geje di blog lebih baik kita ngomongin hal yang bikin senyum aja ya.. (Tiup-tiup butiran debu)

Di sebuah sesi gunting-gunting-tempel-tempel, seperti biasa lah ya ninggalin serpihan-serpihan kertas kecil-kecil gitu. Printilan gitu kan ya yang malas beresinnya. Ibu bilang lah ayo Kinanti, kita beresin sampahnya. Si anak cemberut. Hahaha..

Tapi tak lama kemudian dia melumuri dua telapak tangannya dengan si lem kertas. Gue liatin aja apa ni mau ni anak. Tau-tau dia tempel-tempelin semua kumpulan sisa kertas ke kedua tangannya, terus dia buang ke tempat sampah. Semuanya selesai dalam 1 rit perjalanan ke tempat sampah!

Si anakpun tertawa cengengesan jumawa.

Ibu hanya bisa geleng-geleng kepala (sambil kagum juga si dalam hati :p)

Teruntuk Para Adhika

Tertawalah, menangislah, terbanglah, tersungkurlah, genggamlah, kecaplah, kecewalah, bahagialah.

Langkahkanlah kakimu
Tundukkan duniamu

Namun nanti saat kalian melafalkan pulang
Kuharap satu dekapanku yang terbayang
Serupa rumah yang potongan hatinya telah tertitipkan ke masing-masing kalian saat dilahirkan.

Itu saja cukup

Karena untukmu duniaku
Untukmu duniamu

Bocor Alus

Seperti yang udah pernah tersiratkan di beberapa postingan yang lalu, bulan November kemarin lumayan kelabu.

Mungkin karena Kinan masuk rumah sakit plus hape ilang plus bokek karena hotel buat dinas ditalangin dulu sendiri plus diambekin nyokap tralala trilili..

Salah satu efek langsung adalah ke dompet ya kaka #ternyatabokek

Hal ini menyebabkan kami mengencangkan ikat pinggang pengeluaran sekencang kencangnya.. huhu…

Jadi November kemarin itu dinisbahkan jadi No-Mall-November \(^0^)/

Waktu awal-awal masih bulan sempet nraktir-nraktir ulangtahun tapi setelah itu tergelepar tak berdaya. Bener-bener yang ke semua pengeluaran diitungin gituuw.. sampe pas belanja bulanan aja yg biasa beli 2 jadi 1 sembari cubit ayah, “kita ga punya uang, ayaah”
“Oh iya” *balikin lagi

Soal ga ada duit ini lucu juga, mungkin Kinan denger pembicaraan gue sama gumi, terus suatu waktu nenis bilang suruh gue beliin appaaa gitu buat kinan terus kinan jawab, “ibu lagi ga ada uang, nenis” hihi sok tau yaa.. sok tau yang manis.

Kembali ke laptop, black november ini menyebabkan kita ga ke mal sama sekali bulan lalu. Bahkan gue ga makan siang di luar. Bahkan gue ga ke AMBAS selama sebulan. NOT EVEN AMBAS!

Jadi kan gue jurig ambas yaaa.. yang dalam sminggu bisa sampe 3x ke ambas. Dari yang sekedar cuma beli dvd bajakan, cari kaos dalam kinan, sampe yang ngidam wong solo atau beli kado. Aku sakau, looh..

Tanpa disadari kebiasaan gue ngambas, lalu kebiasaan gue makan siang di luar, itu menyebabkan bocor-bocor kecil. Karena ke ambas ga mungkin cuma beli dvd doang dong. Pasti cuci mata ke toko buku, baju, atau sekadar ngemil ngemil. Apalagi makan siang di kokas dan mal-mal lain yang berjejer di spanjang kuningan. Abis makan siang lalu satu lipstik terbeli, satu helai baju masuk tas, dll. Terus nanti wiken tetep ke mall lagi.

Lalu, ada penemuan abad 21 yang bernama online shop. When everything is as easy as clicks. Pernah suatu waktu ada paket ke rumah terus gue yang, eh, ini yang pesen kapan? Saking sering belanjanya T-T

Bocor alus kaaa…

Eh terus sampe sekarang, terhitung sampe tanggal 10 Desember ya, gue masih belum nafsu looh nge-mol (even ambas) maupun beli-beli online shop gitu. Padahal dalam tahap mesti ngambas karena harus beli emas buat arisan gembok.. hahaha.. ini Gumi harusnya segera menyematkan pin istri teladan nih..

Katanya kan butuh waktu 30 hari untuk menjadikan suatu hal kebiasaan. Makanya puasa ramadhan kan sebulan penuh, biar ritual-ritual yang kita lakuin selama puasa kayak tilawah atau sholat sunah jadi kebiasaan dan bisa dibawa seterusnya.

Di gue juga jadi kebiasaan nih.. hehehe.. horeee.. ke depannya mungkin gue bakal tetep lah ngambas apa ngemol pas lunch time tapi bakal lebih disiplin ke pengeluaran. Kalau perlu dijatahin, maksimal buat bocor-bocor alus gini berapa atau seminggu sekali aja bolehnya.

Btw, butuh 30 hari buat ngilangin kebiasaan jajan pas lunch time tapi kayaknya buat kembali ke kebiasaan itu cuma butuh sekali kunjungan ambas, deh, hahaha.. wish me luck!

Ter-tertusuk

“Aku tidak suka ayah tidak disini. Aku sedih, ayah tidak usah kerja, tidak usah punya uang. Seperti ini saja,” seru kinan dengan mata berkaca-kaca saat ayahnya izin kembali ke Prabumulih.

O how my heart shattered to thousands pieces.

We love you, you know we do, rite baby girl?

InsyaAllah sebentar lagi kita barengbareng terus ya ayah, ya..

Aamiin..

Just You and Me

Let’s go somewhere far..
Just you and me, just you and me..

Let’s go paint sky blue
Just you and me, just you and me..

Let’s run, let’s smile, let’s build the stairs to the sky.

Where no one knows us. Where we could be us.

Just you and me, just you and me.