About SosMed

Kemarin coba mengaktifkan kembali facebook gue yang gue deacivate dari tahun lalu, for the sake of updating infos from fb group. Yang sebangsa grup-grup kehamilan ataupun parenting itu loh.

Dan ternyata reaksi gue masih seputaran, “do I need to see this? Do you really think I need to see this?”, waktu liat TL FB.

Ya udahlah, updatenya dari sumber lain aja.

*deactivate lagi*
*peluk-peluk blog*

“Hadiah Untukmu”

Pagi ini ibu sedang bersiap-siap ke kantor. Kinan terbangun dan berdiri seraya berkata, “ibu, aku punya hadiah untukmu.”

Dia mendekatiku dan mencium keningku. Lalu memelukku erat. “Selamat pagi ibuu!”

Dia kemudian turun sembari bernyanyi Bangun Tidur Ku Terus Mandi keras-keras. Kebiasaan bangun tidurnya tiap pagi.

Terimakasih Kinan. You’ll never know how that will make my day.

The Quest of Nasi Goreng Buntut

Tahun lalu, Gumi sempet ikut training dari kantor di Bali selama 2.5 bulan. Nginepnya di hotel Patra Jasa, Bali. Hotelnya udah cukup tua tapi luas dan tinggal ngesot dari Bandara (literally).

Gumi itu orangnya ya, paling susah bilang suatu makanan tuh enak. Yang kata gue enak, kata dia biasa. Yang kata gue enak banget, dia bilang enak-sih-tapi-ga-worth-it-jauh-banget-dari-rumah. Jadi suatu makanan itu untuk dibilang enak, parameternya banyak banget. Jadi begitu dia bilang ada makanan yang enak, gue penasaran dong ya.

Nah, di Patra Jasa ini, ada satu makanan yang dia sebut-sebut terus: Nasi Goreng Buntut.

Waktu Kinan ulangtahun, Gue sama Kinan nyusul ke sana, dan akhirnya nyoba the renowned Nasi Goreng Buntut. Dan rasanya, ya ampun beneran deh enak.. T-T (by the time gue nulis ini, gue ngachai, ihiks). Nasinya yang panjang-panjang itu, nasi gorengnya bumbu sambel ijo, aga pedes. Sambelnya pas, telornya pas, acarnya pas. Belum lagi buntutnya dan potongan-potongan buntut di nasinya. Nyammm…

Maafkan penjelasan gue yang abal-abal ini ya.. Pokoknya intinya enak beud..

Pas Gumi selesai training, gue sedih, artinya ga bisa makan tu nasi goreng lagi. Gue minta Gumi bungkusin ke Jakarta. Hahaha, niyat. Makannya tengah malam, di lantai kamar RS pas nungguin Kinan opname waktu itu. Benar-benar snow on the sahara deh :))

Udah tuh, gue pikir itu adalah nasgortut Patra terakhir gue. Ndilalah, sejak itu gue dinas 2x ke Bali dan acaranya di Patra juga.. YES!! Jodoh kami belum berakhir rupanyah..

So, here it is, I present you the Masterpiece, the Nasgortut of My Life, The One and Only!

photo

baru inget foto buat kenang-kenangan pas 1/3 makan. Porsinya pun geday!

Kemarin untuk mengobati rasa rindu, cobain Nasgortut nya Bakerzin yang katanya best seller di sana kan. Jauhhh.. sejauh Bali dari Jakarta *ihiks, ngacai lagi*

So, the quest to find a delisioso Nasgortut in Jakarta continues..

Ada rekomendasi teman-teman? ;p

The Baby2 Story: We’re Half Way there!

Kehamilan kedua ini emang rasanya cepet banget yaa.. Kok kok kok udah setengah jalan aja dehh.. :D Sudah 20w, baby!

Udah di trimester kedua. Energi sudah kembali, yihuwww.. Perut udah keliatan jadi udah dikasi duduk sama orang di busway! Yeee..

What’s the news? Hmmm… *usap dagu*

Oh iya, jenis kelamin si dedek insyaAllah perempuan.. udah mulai kebayang ada dua kinan di rumah hahaha.. Ciwis ciwis bicik pasti deh. Hihi.. Pokoknya sisterhood forever yaa kalian loh!

Terus kemarin juga udah ngadain pengajian syukuran kehamilan di rumah mamah. Walau cuaca lagi panas membara, alhamdulillah lancar acaranya dan yang dateng banyak jadi banyak yang doain.. Aamiin.. Ini eik urusin sendiri semua dari ketring, buku pengajian, sampe souvenir.. Mudah2an doanya yang baik baik diijabah Allah ya de..

Nah, si adek ini tendangan dan pukulannya jauh lebih aktif dari Kinan dulu. Kalau dulu Kinan malu-malu sama ayahnya dipancing-pancing juga diem aje. Kalau adeknya dielus dikit tendang, ditaru tangan dikit pukul. Ayahnya percobaan pertama taruh tangan di perut langsung dibayar tendangan kontan. Paling aktif kalau udah denger suara kinan atau kalo lagi dielus-elus kakaknya. Grudukan deh di dalam tuh. Sampai Kinan kaget tangannya ditendang. Iya sayaang, itu teman main kamu nanti selamanya..

Terakhir usg pas 17w, alhamdulillah semua normal (kecuali plasenta yang masih low lying) dan sesuai umur. Cuma dokternya lama aja ngurek ngurek karena penasaran sendiri sama jenis kelamin si dedek. Soalnya dese akrobatik di dalam sih haha.. Pas akhirnya dapet triak aja dong, “yeeey cewe lagi” *kenapa hebohan dia* kl gue ga terlalu kaget karena gumi udah feeling cewe terus smua orang yamg nebak cewe masa.. Gehehehe..

Oh iya (hitung berapa “oh iya” yang ada pada artikel ini), soal Pemphistoid Gestasional yang muncul pas hamil Kinan kemarin, as expected muncul lagi. Tapi Alhamdulillah kok kayaknya ga separah hamil pertama. Entah karena udah biasa, entah karena udah tau obatnya, jadi muncul dikit oles muncul dikit oles. Seinget gue dulu tuh umur sgini udah muncul gelembung2 berair di telapak tangan tapi sekarang belum. I don’t know whether it is too early to relieve, tapi mari kita syukuri keadaan sampai sekarang ini..

Kayaknya segitu dulu apdetnya.. Ga sabar deh kontrol lagi sabtu ini, kali ini ayahnya bisa ngikut liat, yeeey..

Till we meet again, ma cherie amor :*

‘Why’ of The Week

1. Kenapa masih ada (banyak) orang yang pura-pura tidur atau pura-pura ga liat ada ibu hamil berdiri depan dia di busway.

2. Kenapa masih ada orang cari receh-receh dari vendor. Kalau gaji ga bisa ngikutin gaya hidup tu pilihan dua: turunin gaya hidup atau cari tambahan pemasukkan (halal). Sesuai kemampuan aja hidup mah lah. Masih pada muda juga.

Demikian.

Manusia-manusia kota

Hari ini selasa.
Jalanan ibukota sudah ramai.
Sementara matahari masih tersembunyi ragu di balik awan.

Hari ini masih pagi.
Belum juga jam tujuh.
Para manusia sudah menggeliat sedari subuh.

Tak ada seuntai senyumpun.
Semua wajah menggeram terdiam.
Semua wajah lelah.
Padahal masih pagi.
Padahal baru selasa.
Padahal tidak gerah.

Mereka berharap cepat malam
Pulang.
Tapi besok pagi ya begini lagi.