Yanda: The Legend of a Mean Sister

Berikut adalah tokoh-tokoh yang akan sering dibicarakan dalam postingan ini:

Subjek
Nama : Fitriyanda
Panggilan :Yanda, Teteh, si Manis (kucing kalee)
Hobi : Menyakiti hati orang (terutama adik-adiknya), berkata kejam
Sifat : Jahat, kejam, tidak pandang bulu, tidak berperikemanusiaan
Cita-cita : On the way through…

Objek Penderita I
Nama : M. Firdy
Panggilan : Firdy, ende, si Item (huehehe)
Umur : 17 tahun 10 bulan 12 hari
Hobi : main PS, main bola, main basket, main gitar, dan main main yang lainnya
Cita-cita : Presiden RI tahun 2050-an

OP I

Objek Penderita II
Nama : Aria Adhiguna
Panggilan : Aria, Aya, Ade, si Gendut
Umur : Januari ini 9 tahun
Hobi : Main PS, main PS, main PS, ngupil terus ditempelin ke tembok, nyium-nyiumin klintir (nama guling-tanpa-kapuk punya dia), sms Mama buat nanya boleh main PS ga ato boleh gak tidur siang gak ato boleh main ke luar gak.
Cita-cita : ilmuwan (so far…)
Image Hosted by ImageShack.us

Okay, that was the news flash of the characters. Now, the story begins…

Saya tahu kalau saya itu judes dan galak. Jangan percaya kesan pertama ngobrol sama saya. Semua itu cuma tipu daya belaka. Aslinya mah, saya nih 666 banget alias jahat banget dah (kenapa 666? Karena kalau 999 mah soto kambing). Orang yang sudah kenal saya pasti maklum kalau dijudesin sama saya, gak bakal dimasukin ke hati (semoga). Yang paling sering kena getah dijudesin ya sudah pasti kedua adik saya tercintah.

Adik saya yang pertama beda umurnya lima tahun sama saya. Dia adalah salah satu korban penjudesan, pengalakkan, dan penyiksaan pertama saya. Salah satu contohnya adalah, dulu kalau hari Minggu saya sama dia suka main badminton di depan rumah. Saya bener-bener gak mau kalah. Kalau kock-nya jatoh saya lantas teriak, ”Ih, Firdy, kita lagi main, bukan tanding, jangan di smash dong.” atau ”ngasih bolanya yang enak dong” atau ”aduh, jauh amet sih, ambil sana kock-nya”. Pokoknya saya gak mau nerima kesalahan saya kalau saya gak berhasil mukul balik tuh kock. Tapi, kalau saya sudah gak punya alesan (karena emang dasarnya saya gak bakat main badminton), saya lantas banting itu raket terus masuk ke dalam rumah sambil ngomong, ”Udah ah, mainannya gak enak, mau nonton Doraemon aja!”

Itu baru satu contoh, masih banyak banget sebenernya kelakuan saya.

Tapi kemudian si Firdy tambah besar. Udah gak bisa dibodoh-bodohi lagi. Udah bisa ngelawan. Yo wes, ganti objek.

Objek kedua adalah si gendut-pemakan-segala Aria. Beda umur sama saya 13 tahunan. Biasanya nih, kalau mau ujian semesteran, saya yang kebagian tugas buat ngajarin Aria. Cara mengajar saya sangat otoriter dan tidak demokratis (lah, sama aja ya?). Kalau pelajarannya hafalan, kalau ada satu kata saja kelewatan disebut, saya bakal nyuruh dia untuk baca ulang seluruh bab. Kalau pelajaran menghitung, satu soal salah, resikonya 10 soal tambahan. Haha, mantap kan?

Di suatu sore yang syahdu di tengah acara belajar, Aria pernah bilang, ”Yah, diajarin sama Teteh sih. Sebel. Galak.”
”Emang Teteh galak?”, balas saya
”Banget.”
”Sama Mamah?”
”Ya galakkan teteh lah”, jawabnya mantap

Saya lumayan kaget. Bagi saya, Emak saya adalah guru paling galak. Saya ingat suatu kali Emak pernah ngomong, ”Kalau dapet nilai tujuh, gak usah pulang ke rumah!” Guru lain mana ada yang melarang pulang ke rumah?

Dan Adik saya bilang saya lebih galak dari Emak? Entah si Emak sudah kehilangan sentuhan kegalakkannya atau saya memang lebih galak dari Emak.

Cool…

Ngomong-ngomong soal ujian, saya udah pernah ngerasain loh ribetnya jadi ibu-ibu yang punya anak SD. Pasti situ pernah mikir deh, Ibu-ibu anak SD kok ribet banget, yang sekolah dia apa anaknya sih? Waktu itu saya libur kuliah, jadi selain kebagian tugas ngajarin Aria saya juga kebagian tugas nganterin dan nungguin ke dan di sekolah. Adik saya yang ngerjain ujian, di luar kelas perut saya yang mules. Masalahnya ibu-ibu di luar pada ngobrolin bahan-bahan apa yang keluar dan mesti dipelajarin. Setiap mereka ngebahas, saya tambah deg-deg an. Aduh, kok kayaknya Aria belum belajar soal itu ya? Aduh, dia bakal bisa gak ya? Nah, pas bel bunyi saya cepet-cepet datengin dia, terus nanya soal yang keluar apa aja, terus dia bisa jawab gak, terus kesel kalo dia gak bisa jawab pertanyaan yang jelas-jelas udah kita pelajarin kemarinnya. Sesudah itu saya sudah ngatur jam berapa dia makan, tidur siang, mandi, terus belajar lagi. Hahaha, lucu juga kalau diinget-inget. Saya jadi emak-emak sebelum waktunya.

Oh ya, kembali lagi ke soal kegalakkan. Kemarin Aria ujian matematika. Saya ngajarin soal pecahan sama KPK dan FPB. Ternyata dia lumayan udah ngerti soal itu, jadi saya kasih soal aja, dan saya kasih lagi, dan lagi. Eh, gak kerasa udah dua jam dia belajar non-stop tanpa bisa protes. Tapi soal-soal yang tadinya udah dia kuasai, jawabannya jadi salah semua. Kayaknya sih otaknya udah mulai konslet kelamaan diforsir. Akhirnya saya sudahi sesi penggemblengan ala praja IPDNnya. Terus dia langsung tiduran, diem, dan nutup matanya pakai tangan. Terus dia nangis aja loh. Gak sesegukan sih, tapi air matanya ngalir. Aduh, saya langsung merasa bersalah. Tapi saya sama Firdy yang ada di TKP sih ketawa-ketawa aja, terus kita peluk rame-rame deh. Aduh, maapin Teteh yah dut…

Saya jadi kasian sama anak saya nanti. Ibunya punya naluri membunuh pelan-pelan tapi pasti gini. Yang sabar ya (calon) Nak..

8 thoughts on “Yanda: The Legend of a Mean Sister

  1. si cantik berkata:

    eh anda ini, tak sadar ya kalo teman saya si tembem itu juga punya penyakit truamatis gara-gara kegalakan anda ya (aneh gini anda-saya, tapi kalo saya-kamu geleuh..)? ckckckck…

  2. maniswalotembem berkata:

    hihihihi… iya… bekasnya ada sampe sekarang di kepala gw…

    ‘awas! yanda galak!!!!’
    ‘yanda was-ir’

  3. YaNda berkata:

    Si cantik & maniswalotembem: Maafkan saya.. tapi yang gue maksud di sini sebagai adek-adek itu termasuk kalian juga. hahaha..

    Suez: Kalo gitu berarti ini mah hak dari setiap kakak untuk mengejami *maksa* adek-adeknya ya swe

    dyod: Iye iye, sop kaki kambing. U got the point lah.

  4. Djabar (a.k.a DJ) berkata:

    huahahaha…..bener2 sadis kamu YANDA….teringat dulu waktu adekku yang perempuan mengajari adekku yang laki…yah sama dah, kalo ngajarin PR atau belajar buat ujian. duh galaknya minta ampun….tapi anehnya cara belajar yang seperti itu yang malah menjadikan adekku yang laki itu malah tidak mau diajari oleh AKU apalagi ibuku, padahal dulu waktu aku SD, ibuku suka marah-marah kalo aku sampe tidak belajar. tapi menurutku seharusnya Yanda melihat dulu kemauan adeknya apakah adeknya itu masih tetep mau ga diajari ama Yanda, walaupun dengan tingkat kedisiplinan tinggi.hahaha, gmn Yanda???

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s