Mars and Venus on Earth

Beberapa hari yang lalu saya baca blognya Mbak Riri Sardjono. Di situ dia bilang alat pelengkap wanita itu bikin ribet. Seperti misalnya BH, high heels, atau panty liner. Terus beberapa saat kemudian baca postingannya Lely yang bilang kalau dia iri sama laki-laki gara-gara bisa pipis di sembarang tempat (hehe, kurang lebih gitu ya Lel?).
Saya jadi kepikiran ngebahas dua jenis mahluk Tuhan ini…

Saya ini murni wanita. Cuma terjebak di jurusan yang perbandingan cewek:cowoknya adalah 1:7. Enak? Pizza tuh enak. Saya sih (seringnya) menderita. Jadi begini ceritanya. Kalau saya lagi diperlukan jadi cewek (misalnya lagi perlu dimasakin) mereka lantas bilang, “lo cewek kan Nda? Sekali-sekali lah masak”. Tapi giliran lagi merasa direpotin mereka malah bilang, “Ih, ini nih. Lo kan bukan cewek Nda, gitu aja kok manja sih?”.

Jadi keberadaan saya tergantung sikon. Kalau lagi perlu, mereka bakal minta saya jadi cewek; kalau lagi gak mau diganggu saya dipaksa jadi cowok.

Tapi gara-gara banyak berteman sama cowok ini saya terkadang bisa membaca pikiran mereka yang sedikit-sedikit berbenturan sama pemikiran cewek. Ini beberapa hal yang kalian (kalian di sini maksutnya cewek ya…) mungkin gak tau soal cowok-cowok:

1. Cowok bukan mind-reader yang baik
Kamu lagi kesel sama cowok kamu. Tapi pengen dia sadar sendiri kalau kamu lagi kesel sama dia. Waduh, sampe suatu saat nanti Charles Darwin bangkit dari kuburnya dan bilang kalau teori evolusi itu salah, gak bakal kejadian itu harapan. Berbeda sama cewek yang serba ‚nyadar-an’ dan ‚ngeh-an’ karena selalu pake perasaan, cowok itu gak ‚nyadaran’ dan gak ‚ngeh-an’ (kecuali beberapa cowok yang emang gifted dan bisa cepat menyadari ketidak-beresan tingkah laku pasangannya). Pokoknya, emang ada sesuatu yang salah dengan indra perasa cowok.

2. Cowok juga manusia
Loh? Maksut saya, walopun didominasi oleh hormon testosteron, kadang-kadang sisi feminin cowok juga butuh dipuaskan. Contohnya? Beberapa teman cowok saya suka banget sama film a walk to remember. Yang lain nulis My Sassy Girl sebagai film favorit nya di profil friendster mereka. Yang terheboh sudah pasti one litre of tears. Teman cowok saya ngaku nonton dorama itu bareng-bareng sama temen satu kos yang lain. Beberapa saat menonton, dia merasa matanya panas karena berair. Merasa gengsi, dia sok-sok ngucek-ngucek mata sambil liat kanan-kiri. Teryata bos, semua temennya juga lagi nangis sesegukan. Hehehe… Jadi intinya mah, Boys do cry. Tapi terkadang mereka terlalu malu untuk mengakuinya. Hwehehehe..

3. Cowok juga suka bergosip
Yang bilang kalau cuma cewek yang suka bergosip itu salah besar. Sst, Cowok juga suka gosip tau. Malah terkadang gosip mereka itu lebih up-date dari pada kaum hawa yang jelas-jelas memang terlahir untuk menjadi pendosa karena keseringan nge-gosip ini. Cuma kalau laki-laki itu lebih kalem dalam menghadapi gosip. Soalnya, gak ada tuh acara melebih-lebihkan gosip atau respon yang berlebihan terhadap gosip yang didengar. Mendengar seperlunya, bereaksi seperlunya, dan menyebarkan seperlunya. Bertukar gosip sama laki-laki juga suka gak asik. Makanya, kancah pergosipan di antara laki-laki itu kurang seru. Kalau soal gosip mah, sesuai jargonnya Bang Fauzi Bowo, serahkan pada ahlinya saja lah. Hehehe..

4. Selera humor laki-laki lebih tinggi
Ini saya gak tau pendapat pribadi atau memang semua orang merasa gitu. Kalau saya pribadi si lebih sering ngakak kalau bercanda bareng laki-laki daripada perempuan. Kayaknya lebih kocak dan cerdas gitu. Kenapa begitu? Ada yang tau teori di baliknya?

5. Cowok itu mahluk yang simpel dan logis.
Kalau suka mereka bakal bilang suka. Kalau enggak ya enggak. Simpel dan fokus. Gak seperti perempuan yang banyak pemikiran dan embel-embel di baliknya yang sebenarnya cuma nambah ribet masalah aja. Misalnya, suatu waktu saya sedang ketimpa masalah. Saya pun curhat sama seorang teman cowok. Dalam sesi curhat tersebut gak kerasa cerita saya merembet kemana-mana. Saya jadi menyambung-nyambungkan dengan kesialan-kesialan sebelumnya. Maklum, saat itu saya sedang merasa jadi orang tersial di dunia. Dia saat itu bilang, ”fokus dulu sama masalah sekarang Nda. Jadi, kalo menurut gue pertama lo mesti giniginigini, abis gitu langkah lo harus gitugitugitu. Setelah itu lo…”. Hohoho, sangat menyelesaikan masalah.
Hal ini berlaku juga dalam soal kejar-mengejar cewek. Kalau suka mereka bakal deketin, kalau enggak ya udah, I’m sorry goodbye. Jadi kalau kamu ngerasa udah berminggu-minggu gak ada kemajuan sama gebetan kamu, it’s simply because he’s just not that into you. Leave him, darl.

Oh iya, saya juga punya beberapa pertanyaan yang sampai saat ini masih jadi misteri illahi karena saya belum menemukan jawabannya, yaitu:

1. Kenapa cowok suka banget sama bola?
Oke, memang secara ilmiah ada penjelasan logis antara kesukaan cowok akan bola dengan otak dan cara pikir mereka. Saya gak bakal omongin di sini karena emang masuk di akal. Tapi yaaa, menonton layar kaca selama minimal 2×45 menit, tanpa klimaks, ngejar-ngejar satu bola, sambil teriak-teriak gak puguh? Belom lagi acara bela-belaan tim favorit sampe berantem sama temen sendiri. Masih mending kalau yang dibela tim Indonesia.
Pernah suatu kali saya nanya ke temen yang lagi asyik nonton tim kesayangannya tanding.
Saya: ”Kenapa si, lo suka sama tim ***?”
Dia: (tanpa memalingkan matanya dari tivi) ”Iyalah, kan ada si ****nya”
Saya: ”Oh, jadi kalau si ****nya pindah, lo bakal ganti tim favorit dong?”
Dia: (masih gak memalingkan mata) ”Ya enggak juga, gue kan suka gaya permainan tim ini”
Saya: ”Oh, jadi kalau seluruh pemainnya udah ganti, terus pelatihnya ganti, lo bakal ganti tim favorit juga”
Dia: (akhirnya memalingkan muka) ”Yaa, enggak juga. Pokoknya gitu deh Nda”
Loh, iki piye?

2. Kenapa cowok Techno-savy banget?
Hoho, saya memang ngaku saya tuh Gadget-dummy. Kalau urusan teknologi saya ketinggalan jauh sama teman-teman seumur. Laptop asal officenya bisa, media player jalan, DVD lancar, sama bisa buat main games udah cukup buat saya. Saya masih gak ngerti pentingnya nge-download-download software-software untuk mempercantik laptop atau PC kita. Jangan suruh saya ngotak-ngatik hardware kompie. Jangan minta saya menggunakan bahasa pemrograman tertentu. Sumpah mati saya gak bisa. Lah, kalau cowok, seneng banget ngerakit kompie sendiri. Belom lagi kalau ke BEC (Bandung Elektronik Centre) pasti deh ngeliat cowok-cowok berdiri di depan etalase toko, tangan dilipat ke belakang sambil ngangguk-ngangguk liat gadget terbaru yang dipamerkan, kadang-kadang diskusi sama temennya. Saya bukan cuma ngomongin komputer loh. Pokoknya semua alat yang bisa dirakit sendiri, atau mengandung kabel, ataupun terbuat dari besi. Gosh…

3. Kenapa cowok doyan selingkuh?
Saya tahu kok kalo pemikiran cowok tuh logis banget. Gue nemu yang lebih baik dari elo so kenapa gue mesti pertahanin elo? Simpel yak? Tapi bagi saya itu bukan artinya kamu mesti selingkuh. Itu artinya kamu mesti mutusin si mbak dulu baru jadian sama mbak yang baru. Piye toh mas, kok kayak gitu dijadiin alesan. Kalau mau dua-duanya mah namanya gak mau rugi. Aduh, yang satu ini saya juga masih belom nemu jawabannya kenapa.

Bener gak? Setuju gak?

Jadi, kalau saya pribadi lebih senang jadi cewek yang dianugerahi segala keribetannya itu, jadi bisa lebih mengerti mahluk yang sedikit lebih simpel. Saya yakin jauh lebih susah buat cowok untuk mengerti cewek daripada cewek mengerti cowok. Hehehe..

Hmmm.. yang kepikiran sih baru segitu dulu. Ada yang mau nambahin atau menyanggah atau merasa punya pengalaman sama? Monggo-monggo di share…

Udah ah bok, eke udah capek nih. Dah neekkk…

17 thoughts on “Mars and Venus on Earth

  1. setujuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuu…

    dulu gue sempet mikir, kenapa gue ga dilahirkan sebagai cowo..
    tapi sekarang, gue (coba) ngerti kenapa gue dilahirkan jadi cewe..

    yg jelas!!! gue bahagia sekarang jadi cewe..

    hahahahahahaha…

  2. kelompencapir berkata:

    ada yang menyanggah tentang ke saklekan iya dan engga-nya versi cowo (yang he’s not that in to you lo nda…. ) katanya eh katanya
    “itu sih cowo ga mikir aja, ga pake otak, pakenya hati doang”
    halaaaaaaaaah

  3. sicantik berkata:

    haha… hasil liputan pengalaman 4 tahun ya nda?
    ‘kagak ada cw hanya ada 3 cowok lontong’
    tapi yang paling gw heran ama mereka ya yang soal Techno-savy itu nda. Mereka bener-bener melakukan window shoping di…. BEC!! ckckckck
    numpang salam buat siapa tu… kelompencapir??
    kayaknya punya penglaman banget tu dengan slogan ‘he’s just not that in to you’
    BUAHAHAHA… ;P

  4. riri berkata:

    Karena gw cewek, makanya gw pikir jadi cowok pasti lebih enak.
    Kalo gw cowok, mungkin gw pikir jadi cewek pasti lebih enak.
    Mungkin org2 bijak itu memilih jadi bencong, so… mreka gak perlu ngeluh lagi

  5. YaNda berkata:

    rina: iya rin. hidup cewek!! (smoga tidak terdengar seperti feminazi ya? Hehehe)

    diniekawai: Iya lah, elo stujuh.. ;p

    kelompencapir: susah ya, ngirim komen ke gue? ndak tau nih, dianggap spam. hiks hiks. tapi udah gue restore smua kok. nampak kata-kata he’s-just-not-that-into-you nya diulang2 mulu nih. hehehe

    si cantik: window shopping di bec… *menggeleng-gelengkan kepala

    riri: haaa, senangnya blog ku di kunjungi mbak. iya yah, rumput tetangga pasti lebih hijau. termasuk gender ini. tapi kayaknya, banyakan cowo yang ngiri sama cewe deh. soalnya cowo gak bisa dandan (huehehe). mbak Riri, keep writing ya. I love marriagable.

  6. suezonatic berkata:

    ‘he’s just not that in to you’?? Damn! kenyataan yg pahit memang.. Ada buku yg khusus membahas soal itu loh, yan.. Jadi spertinya itu emang udah jadi penyakit kronis bagi kaum cowo yg sampe2 dianggap layak tuk dibahas dan diinformasikan ke kaum cewe di sluruh muka bumi….

  7. ladyperona berkata:

    alo, kak Yanda… ini iyut loh (TERRAnita 06). Hehe… Aku ngakak baca post kk yang ini. Emang smua yang kk tulis tentang cowok tuh bener. Nggak cuma kk lo yang ‘keberadaannya tergantung sikon’. Kayaknya cewek2 TG semuanya di gituin deh.

    Hahaha.
    Nice blog, kak. Numpang taro di blogroll ku ya, biar gampang kalo mau baca2.

  8. Linda berkata:

    Eh nambah juga
    cowok tu gengsian, kalo ama orang Bdg mah.. batan awewe.

    Cewek mah kayanya ngga jauh-jauh dari urusan tampil deh. Nah makhluk berjakun suka gengsi ngaku. Padahal dah dicop jentel. Coba perhatiin deh kalo cowok tiba-tiba jadi penuh perhatian, berubah jadi buaek, biasanya yang kurasakan ya itu dia ngga mo ngaku pernah ngelakuin kesalahan tapi dijawab pake gesture. Nah yang bahaya kalo dah kawin…. jangan2 ada simpenan deh. Ntar..ntar…dulu jangan protes, bini musti waspada kalo dah diluar kebiasaan dan logika.

    Gengsi keliatan dumb. Coba deh kalo lagi kongkow2, tuh cowok yang sebenarnya taunya cuman seupil, keliatan deh suka berusaha keras supaya keliatan ok.

    Gengsi looks weakly.
    Coba yang mbabi buta nembakin mahasiswa statisticaly mars apa venus? Yang bunuh diri (ngga anak g dewasa)? [ih kok yang gini dibawa2, ..aye mah miris aja]. So ngga ada salahnya hormon progesteronnya yang cuman seupil dimanfaatin deh.

    ok…

  9. sikecilceria berkata:

    Lagi…lagi…
    Cowok tuh well oriented
    Coba aja cewek2 suruh baca peta atawa orientasi lapangan. Makanya sangat langka cewek jadi navigator kalo ngetrek. Saya pernah tes anak cewek ama cowok.. sebaya… balik pulang ke rumah deh yang paling mudah. Walhasil atas navigasi si cewek kami kembali dengan waktu yang lebih panjang dan boros bensin. hahaha

  10. ku baru punya blog kalo mo nanggepin, ksini ya?

    kenapa cwo suka bola?
    alamiah, gag ada teorinya… ngejar bola sama jagh ngejar mimpi, ternyata cwo tuh kalo udah dewasa apalagi mo lulus kaya aku ini,, ngejar mimpi itu sulit, jadi banyak pikiran, lebih baik ngejar bola, kaya ronaldo, ronaldinho, messi dll. cuman ngutak-ngatik bola dapet porsche.,.,., setidaknya kalo bisa niru gaya mereka—- bangga juga seh
    karena aku dipanggil messi ma temen-temen akyu.. kerenkan, hehe1209X

    kalo masalah teknologi seh, tergantung ama duitnya ama motovasinya, karena orang Indonesia banyaknya masih pada gaptek, taw hardware gag taw software.. tentu ajagh lahan basah [bwat yang ngarti]
    kalo motivasinya ma kerjaan tentu jadi orang yang pertama yang punya software yang susah+mahal kan bangga juga, sama kaya cwe punya sepatu ato tas ato baju ato-ato yang lainnya

    kenapa selingkuh
    nah, ini masalah yang nyeredet hate bangeud– ku hampir jadi anak broken home child, gara-gara maslah TOLOL ini, gwa setuju banget ama pendapat kamu…
    tapi yang lebih TOLOL lagi tuh aku.. soalnya beberapa bulan terakhir punya selingkuhan[lho?]

    tapi, cwo tuh punya komitmen+prinsip yang dijaga bener-bener yang ngaruh ama harga diri… gwa punya selingkuhan waktu gwa pacaran kalo dah nikah kagak maw…. kerasa bangeud—- SAKIT HATI!
    masalah harga diri itu yang tinggi… mpe sekarang gwa kagak maw nobrol ama ***, harga diri gwa jatoh, dia juga… yo wes, masalah harga diri>>>>

    tapi kalo cwo bilang udah, ya, udah mpe sekarang walopun gag pernah ngobrol, gwa taw dya kagag punya selingkuhan lagi…
    malu ama gwa ato takut gwa timpuk lagi kalee…

    Cwo itu:
    1. nyari cinta
    2. jaga cinta
    3. dampingin cinta
    4. kuda bengued [pekerja keras]

  11. gumi berkata:

    bagus.
    ternyata si ibu telah lama mempelajari hal seperti ini.
    pantas saja aku tidak bisa menyembunyikan sesuatu darinya….

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s