A little gift from a one-day trip

Kemaren saya akhirnya berkesempatan untuk mencicipi kota Palembang setelah sekitar 2 minggu terdampar di Prabumulih a.k.a return of the king (sekitar 2 jam dari ibu kota Sumatera Selatan tersebut).

First impression, it’s a hot city! Saking panasnya sampe mata perih kalau mau liat-liat sekeliling. Sebenarnya, saya berharap banyak dari Palembang nih, soalnya iklan Visit Musi 2008 nya gencar banget. Ada dimana-mana.

Ternyata bos, sorry to say, gak segitunya. Gak ada yang terlalu wah buat dibanggain. Jembatan Ampera yang selalu ada di tiap poster-poster promosi juga gak seagung itu. Sungai Musinya kotor (atau emang warnanya gitu kali ya). Konsep pariwisatanya juga belum jelas. Oke, ada sungai Musi dan Jembatan Amperanya yang digembar-gemborkan, tapi fasilitas pendukungnya kurang banget. Mungkin karena saya datengnya siang-siang ya. Gosip punya gosip, jembatan Ampera itu jauh lebih indah kalau malem. Soalnya lampu-lampunya bikin pemandangan tambah cantik. Oke, boleh dicoba lain kali.

Yang bikin senang dari perjalanan kali ini adalah wisata kulinernya. Begitu sampai Palembang kita langsung makan di suatu tempat yang namanya Lapangan Hatta. Karena niat nyoba setiap makanan, kita mesennya beda-beda, biar bisa saling coba. Berikut adalah rangkuman makanan yang kita coba: Martabak telor sayur, Mie Celor, Tekwan Modek, Pempek bakar, Otak-otak Palembang sama Es Kacang Merah. Lemak oy (enak -Palembangese)

Terus siangnya makan di Warung Sophia atau Restoran seberang Hulu. Ini beneran mantap punya. Ada pindang patin, udang galah segeda tangan saya, sama ikan pake duren (saya lupa namanya apa).. weits, Pak Bondan Winarno bener-bener mesti diajak ke sana. Ikannya menar-nari di lidah. Yang bikin beda itu kuah patinnya. Pedas pedas asem. C’est bonne lah!

Hehe, itulah sekilas info dari jalan-jalan di Palembang. Kalau masakan Palembang lainnya terus terang kurang sreg di lidah saya…

Oki goki, sekian laporan saya. Tunggu aja laporan berikutnya, kayaknya saya bakal sering posting tentang Palembang deh.. Hehehe…

till we meet again (kalau mood…)

6 thoughts on “A little gift from a one-day trip

  1. Ruth berkata:

    Oleh2nya mana, Kak?
    Hehe…
    Saya juga kayaknya dalam waktu dekat mau ke sana, tapi sekedar mampir karena tujuan saya sebenarnya ke Jambi, kampung halaman.

    Oiya, gosip Jembatan Ampera lebih indah malam hari? Sekedar gosip. Biasa aja kok, Kak.

  2. dombzdombz berkata:

    Hihihihi… makanan khas Palembang emang enak2 nda. Pedesnya itu bikin nagih! Tapi gw gak makan deh kl ikan2 berkuah mah, masih geli liat ikannya..

    Oh iya, jembatan Ampera terakhir kl gw lewat mah, ya selayaknya jembatan biasa. Tapi kata nyokap gw, dulu bagus itu.. Kalo malem nyala lampunya, dan bisa kebuka/naik kl ada kapal mau lewat. Tapi intinya mah, nikmati saja ya bu.. Orang2 kayak kita mah, hidup di antah berantah, ga puny pilihan selain terima saja, heheheπŸ˜‰

    Cheers!

    Kangen lo nih, bu..

  3. Christine Kaharmen berkata:

    oioi kak yandaa…

    sepertinya asik juga nihh diajak wiskul (wisata kuliner) bareng, haha…

    oleh-oleh?πŸ™‚

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s