The Tale of a Deadliner

Weits, udah lama juga ijk gak apdet blog ijk. Pasti jej pada kangen deh sama tulisan-tulisan ijk… (narsis gak papa lah, blog sendiri ini =p)

 

*kompeni mode: off*

 

Alasan kenapa saya jarang nge apdet blog akhir-akhir ini tak lain dan tak bukan adalah karena gak ada topik yang seru untuk diperbincangkan.

 

Eh…

 

Seru si, apabila anda-anda sekalian menyukai adegan sadis seperti film The Condemned yang dengan parahnya baru ditayangkan di 21 nya Palembang (curcol..).

 

2 minggu terakhir ini saya sukses membuat kaki saya jadi kepala dan kepala jadi kaki. Sadis kan? Sadis kan? Hffff…

 

Semua ini gara-gara sebuah tugas berjudul KKW (Kertas Kerja Wajib) yang harus dikumpul minggu kemarin. Berhubung saya orangnya deadliner sejati, kalo belom liat deadline ya bakal terus ongkang-ongkang kaki. Walhasil, 2 minggu terakhir saya jadi stres sendiri. 5 hari terakhir tidur jam 2an terus. Jadilah sang pacar yang jadi sasaran kekesalan akibat sindrom ngantuk-berat-tapi-gak-boleh-tidur-emang-enak itu. Abisnya, dia kan sasaran empuk, gak bisa (eh, gak boleh deng) balik marah. Hoho… Maapkan aku pacar.

 

Sekarang KKW sudah berlalu. Presentasi-presentasi hasil KKW di sini juga sudah. Tinggal tunggu pembantaian sebenarnya di Jakarta nanti. Sekarang sih, sudah mulai bisa bernapas lega. Sebenarnya, masih ada kerjaan yang belom tuntas si. Tapi saya masih belum liat deadlinenya. Jadi, nanti-nanti aja deh. Santai dulu lah.

 

Ibarat pribahasa, saya ini adalah hewan yang lebih bodoh dari keledai. Keledai aja gak mau jatuh ke lubang yang sama sampai 2 kali. Saya malah sukarela menjatuhkan diri nih. He he.,,

 

*moral of the story: tidak baik menjadi deadliners kawan. Kecuali bila anda menikmatinya. Atau anda punya pacar yang pasrah bila anda jambak-jambak rambutnya bilamana anda mengantuk.

 

Bulan baru nih…

Have a nice month everyone.

10 thoughts on “The Tale of a Deadliner

  1. org gila berkata:

    kangen banget ama tulisannya……..
    kangen banget ama bandelnya…………
    kangen banget ama cerewetnya……..
    kangen banget ama omelannya……
    trus, trus, trus,
    kangen banget nget nget nget ama orangnya………..

  2. amril berkata:

    beuuh.. mauut
    ampe segitunya lu dikangenin yan..
    bner2 kangenable..

    hidup dedliners menyenangkan..
    memberi warna tersendiri dalam hidup
    kemampuan n rasa panik terblow out dengan sempurna..
    manstabs… bikin hidup lebih gilaaa…

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s