My 23rd at 21st

Memang sih ceritanya sudah rada-rada basi-basi-ah; tapi teteeepp, saya mau pameeerrr….

Yang mau dipamerin tak lain dan tak bukan adalah cerita tentang ulang tahunkuh.

Iya iya, gak usah diingetin, umur saya sekarang sudah berkepala 23 (emang ada ya berkepala 23?), sudah semakin tua dewasa (harusnya). Tapi bukan itu intinya entri di blog ini.

Jadi, tanggal 21 Oktober itu diawali oleh ucapan ulang tahun dari the dudul, jam 00:00 (waktu henpon dia). Walau sepertinya dia agak kecewa, soalnya sayanya rada ogah-ogahan jawabnya. Ya orang lagi tidur kok diganggu (hehe, piss ay!). Doski (sadap, doski boy.) sampai bilang, “ya udah deh, nanti aja lah diucapinnya lagi.”  Hehehehehe…….

Lantas berturut-turut mamah, tante-tante (malah ada tante saya yang ngucapin sehari sebelumnya karena takut lupa. Hehehe), dan teman-teman. Terus adek-adekku. Terus pagi-paginya dari teman-teman serumah. Terus ucapan selamat lewat facebook, friendster, ym. Aduh, terimakasih ya. Gak papa lah, walo telat sebulan ngucapin terimakasihnya. Hehehe.. Sini, sini, tante pelukin dulu satu-satu.

Lanjut malemnya tadinya mau diajakin si Pacar makan di luar. Tapi karena satu dan lain hal (baca: hujan) jadinya batal deeehhh. Kata si Pacar, “ade sih, ulang tahun kok pas musim ujan.” Padahal kan salah musim ujannya. Sudah tau saya ulang tahun, kok musim hujannya pas bulan-bulan segitu! Terus dia bilang kalo kadonya belum siap. Jadinya dia tadi datang dengan tangan kosong. Wah, sebenernya sih sempet bête-bete-ah. Tapi aku kan birthday girl, masak bt di hari ulang tahun? Gak sudi lah yauw. Akhirnya si Pacar pulang begitu saja. Aaahh, tambah bête-bete-ah-basi-basi-lo. 

Eeehh, gak lama kemudian lampu rumah dimatiin sama anak-anak. Terus pacar datang lagi bawa kue tart ulang tahun lengkap sama lilin 23nya. Alhasil, gak jadi bête deeehh. Seneng deh!

here's me, him, and the surprise tart in between

   Acara first cake dan tiup-tiup lilin selesai, dilanjutkan dengan sesi foto-foto. Ini beberapa jepretan kue tart dengan latar belakang lima gadis cantik.

 

iya mbak whidi, jeruknya bagus

iya mbak whidi, jeruknya bagus

 

Terus pacar ngasih kado buku Twilight yang sudah saya idam-idamkan itu. Plus kartu ucapan dadakan yang diambil dari post-it nya. Isi kartu ucapannya mengharukan sekali bukan? Jadi pengen getok.

seenggaknya kupu-kupu di kartu ucapannya udah dibuat untuk ngerame-ramein kartu ucapannya
seenggaknya kupu-kupu di kartu ucapannya udah dibuat untuk ngerame-ramein kartu ucapannya

Terus besoknya bawa kue tart lagi ke kantor. Tenang tenang, semua dapat bagian…

Lalu, akhirnya dapet juga kado makan malam di restoran seafood terkemuka di Prabumulih (iya lah terkemuka, the one and only). Terus kado kiriman dari mamah juga sampe (setelah sempet deg-deg an gak sampe, karena pas dikirim mamah lagi eror dan alamat yang dituju bukannya Prabumulih Sumatera Selatan malah jadi Prabumulih KALIMANTAN SELATAN! Ya Oloh…)

Hari Sabtunya ngundang lagi teman-teman senasip ke rumah. Yang datang sekitar 13 orangan. Menunya sudah pasti dong, pempek. Dan jangan lupa, foto nya… 

Sayang, pacar lagi ke lapangan, jadi gak ikutan foto deh.

minus mbak whidi, soalnya lagi fotoin
minus mbak whidi, soalnya lagi fotoin

Terus sampailah ke klimaks dari acaranya. Sebenarnya dari pertengahan acara saya sudah curiga. Soalnya teman-teman kok bisik-bisik gitu ya. Tapi kita kan mesti khuznodzon ya. Harus berpikiran baik. Tapi ternyata, memang mereka gak bisa dipikiran-baikin. Diawali dengan iming-iming foto-foto di depan rumah, ternyata mereka sudah siap menyerangku dengan telur dan air bekas cucian+air pindang patin sisa makanan kemarin. Sumpah gak boong bau banget! Sampe pengen nangis. Hiks hiks… Sudah puas ngerjain saya, gak lupa foto-foto lagi!

 

aduh, baiknya mas teguh, telurnya dipecahin dulu pake sendok
aduh, baiknya mas teguh, telurnya dipecahin dulu pake sendok
bau.. bau..
bau.. bau..

Naaah, begitulah sekilas info acara ulang tahunnya. All in all, it was the greatest birthday evah (so far). Makasih ya buat keluargaku nun jauh di sana buat doa dan kadonya. Juga buat teman-teman yang membuat saya merasa punya rumah kedua. Buat si Pacar yang udah sok sok bikin surprise (kado nya udah kebanyakan, kado yang terakhir gak jadi dikasih juga gak papa kok. Too much ay!). Last but not least buat Allah SWT yang telah memberikan saya umur, mempercayakan kehidupan ini kepada saya, dan juga memberikan kebahagiaan dan rezeki yang tak habis-habisnya.

Buat yang baru baca entri ini dan baru tau kalau saya ulang tahun, gak papa kok. Gak pernah ada kata terlambat buat ngirim kado mah. Hoho…

One thought on “My 23rd at 21st

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s