Pajak oh Pajak..

Akhir-akhir ini Saya sering mikir, kerja di dirjen pajak itu identik dengan kaya. Kalau orang ngomong, “itu, suaminya si X kan kerja di Pajak Jakarta Utara. Uangnya Ndaa.. Ga abis-abis” saya mahfum. Emang ladang basah sih. Dan gampang banget dapetnya. Misalnya nih, ada warung makan pinggir jalan. harusnya dia kena pajak kan. Nah, kalau kena pajak, dia misalnya harus bayar 100 juta. Banyak ya bo. Jadi, mendingan bayar aja ke “oknum pajak tidak bertanggung jawab” 20 juta supaya ga dilaporin. Beres. Amaan kipas-kipas duit 80 jutanya. Itu baru satu contoh penyelewengan kecil. Masih buanyaak cara mendapatkan uang tidak halal lainnya.

Kenapa saya bilang “oknum tidak bertanggung jawab”? Karena saya yakin ga semua orang pajak kayak gitu. Dan kalopun kayak gitu, saya tau susah nolaknya karena ya iyalah ya godaannya gede banget gitu dan kayaknya sudah mendarah daging ya (secara gampang banget dapetnya. tilep sana tilep sini). Dan saya yakin juga soal korupsi mengkorupsi ini bagiannya pasti nyampe sampe ke bos paling gede. Ya masak si pegawai kecilan golongan 3A bangsa Gayus bisa nilep uang puluhan milyar rupiah kalo ga sebenernya itu adalah bagian dari bigger circle. Dia mah paling utusannya doang.

Makanya kebijakan Sri Mulyani emang udah bener. Non aktifkan sampe ke bagian divisi paling atas.

Teruuus, saya juga ga setuju sama kebijakan, “renumerasi besar, untuk menurunkan tingkat korupsi” . Lah, dari dulu orang yang korupsi itu bukannya yang udah kaya-kaya ya? Waktu teman saya bilang kerja di pajak gajinya besar, tunjangan segala macemnya di gedein, biar mereka ga korupsi lagi; saya lantas mikir, jah, emang ngaruh? Kalo emang mau korupsi mau gajinya sebesar apapun, tetep aja korupsi. buktinya, golongan 3A di dirjen pajak gajinya 8juta. Bahkan si gayus digadang-gadang bergaji 12juta. Padahal umurnya masih di bawah 30. Kurang ga si gaji segitu. Bukannya dah banyak bangeeet ya? Tapi itu pendapat pribadi sii, mudah-mudahan statistik berkata lain.

Jadi sebenernya mau ngomongin apa si? Hehe, intinya mau ngomongin SPT. Enggak dong, saya ga ikutan gerakan-sejuta-facebooker-blablablibli *intinya ga mau isi SPT karena ga mau bayar pajak. kecewa ceritanya.* Kalau saya bilang, itu sama aja dengan mereka korupsi pajak. ga ada bedanya. Bayar pajak tetap kewajiban kita, mudah-mudahan benar-benar disalurkan untuk kepentingan umum.

Permasalahannya, kok kita ngisi sendiri sih tu lembaran? Padahal yang saya lakukan juga cuma kopi pes dari lembaran yang dikasih dirjen pajak, ke lembaran satunya lagi. Isinya juga sama persis ga ada yang berubah. Terus, ngapain kita isi dong? Lagian masa kita yang lapor sih, kan yang saban bulan motong gaji kita juga dia, dia lah yang lebih ngerti. Harusnya malah bukannya kita dilapori ya, pajak yang sudah kita kumpulkan itu digunakannya kemana-mana aja sebesar berapa.  hehehe.. ga mau ribet *sambil melirik miris meliat besarnya angka pajak di form SPT. Semoga benar-benar digunakan untuk membuat sekolah atau jalan atau RSU di suatu daerah sana di Indonesia. Amiiinnn YRA*

Btw, foto Gayus yang dipajang kok yang itu-itu mulu sih, yang latarnya merah. kagak ada foto lain apa. Wakakak..

7 thoughts on “Pajak oh Pajak..

  1. ehem gwe sebagai anak pajak mau komentar nih hiihiihi. secara gwe liat di blogroll gwe lo urutan paling atas pasti lo abis update dan gwe dengan insting kaypooo pengen tahu ajaaaaa apa sih updatenya hahahahha… ;p

    kenapa ga disiin yah SPT nya karena negara kita pake sistim Self Assesment yang mempercayakan ke WP bahwa SPT yang mereka lapor itu bener..dulu kita pernah pake Official Assesment spt PBB tapi at the end banyak protes dengan besarnya pajak yang dihitung o/petugas pajak dan karena keterbatasan SDA makanya kita menganut sistem SelfAssesment.

    Gw termasuk orang yg setuju loh kalo pegawai yang hanya menerima penghasilan dari satu pemberi kerja seharusnya tidak perlu melaporkan SPT nya karena sudah dipastikan NIHIL, jadi malah buang2 kertas *ceritanya go-green nih* hehehheheehe. Nah,kalo seorang pegawai yang kerja untuk 2 pemberi kerja sudah dipastikan dia akan ada kekurangan pembayaran pajak di bulan Maret and April ini jadi mereka WAJIB lapor deh hihih.

    pusing yah nda, ngeliatin berita isinya tentang gayus semua dengan foto yang sama terus lagi hahhaha

    • YaNda berkata:

      waa, justru tengkis win. gue beneran buta soal pajak ini loh. tapi ya ituu, gw ngisi tinggal kopi pes dari yang dikasi dia, trus buat apa dong.. hehehe..

      iya Win, mana mukanya aga horor ya di foto itu. wakaka..

  2. Eh setau gw sih waktu ada presentasi orang pajak ke kantor gw, mereka ngecek juga lhooo… Jadi kalo ada harta kita yang ga dilaporin mereka juga bisa tau. Menurut gw cukup fair sih, melatih kejujuran dulu.. kalo boong baru ditindak =)

  3. sicantik berkata:

    emang nda kalo renumerisasi itu sulit berefek sama orang yang emang udah punya genetik suka korupsi. cuma di satu sisi, mungkin, banyak orang yang gak mau korupsi dan tertolong dengan renumerisasi itu. karena gw pikir masih banyak orang yang berada di zona abu abu. Dan dengar dengar sih… renumerisasi itu juga memperjelas dana dana atau tambahan sana sini yg gak jelas juntrungannya…

    lagian memberantas korupsi bukan pekerjaan jangka pendek. kek lu bilang dulu nda dikala kita muda dan masih imut imut, indonesia tu keknya perlu dihilangin pake air bah biar tumbuh satu generasi baru… heueheuhe…
    soalnya korupsi itu udah kita kenal dari dulu, dari nyontek, nilep duit sekolah, ngibulin harga buku, bedanya pas kita gede mungkin gak punya kesempatan seperti kesempatan yg gayus dapatkan. walaupun tetep aja si gayus ndak boleh gitu.
    ih jadi panjang
    intinya mah gw pusing

  4. kelompencapir berkata:

    jie ijul… pengalaman membicarakan renumerasi…

    gw ga ngerti, yang jelas pajak gw nihil… dan gw ga tau gw ngisi apaan di form…

  5. YaNda berkata:

    minimal berapa sih din, sampe baru wajib dilaporin? yang dimaksud dengan harta tuh yang sebesar apa ya? bingung gue bingung..

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s