being a mom

Baca postingan Amel tentang ASI vs Sufor (blog amel insideofamel.posterous.com) *maap ga ngerti gimana caranya nge link dr hape* :p gw jd pengen komentar.

Di twitter, gw dr jaman hamil udah follow account aimi untuk dapet pengetahuan ttg ASI. Dari zaman hamil baru belasan minggu udah ikut kelas edukasinya aimi sambil nyeret bapak bos. Padahal peserta lain udah hamil gede semua di atas 30wk ataupun yang udah bawa bayinya.

Googling alat-alat pompa, cara pelekatan yang benar, bertekad rooming in, imd. Semuanya.

Pak Bos juga mendukung. Tiap pulang ke jakarta ngoleh-ngolehi botol beling U C 100 yang akan dipake buat nyimpen ASI perahan kalau saya balik ngantor. Dia berhasil ngumpulin sampai puluhan botol. Pas saya nyetok botol untuk salah satu media ngasih Kinan (waktu itu masih calon Kinan) ASIP, dia melotot dan bilang, ‘belum apa-apa kok udah nyetok botol? Belum apa-apa nyerah?”. Dan dia yg rajin ngasih Kinan ASIP dengan media softcup ataupun pipet. Waktu Kinan baru umur semingguan, dan anaknya (akhirnya) tidur setelah nenen lama, suami bilang, “ya, kinan tidur. sekarang bisa mompa..” (Dasar Hitler! Hehe..)

Pokoknya kami bertekad harus ASI. Titik ga pake koma. Kenapa?

Saya sih ga mikir antibodi, bikin iq tinggi dll nya. Saya sih mikirnya ASI itu dikasih Allah dateng sepaket sama bayinya. Sudah barang tentu (barangnya siapa?) Itu adalah makanan yg terbaik untuk bayi kita. Antibodi dan iq tinggi (dan tentu saja hemat dan praktes) itu bonus aja. Sekali lagi, ini menurut gue.

Sampai 2 bulan 2 minggu ini Kinan masih full ASI. Alhamdulillah. Stok ASI di freezer udah lebih dari 100 botol. Alhamdulillah.

Tapiiii.. Gue sama sekali ga anti sufor. Kalau nanti karena satu dan lain hal (seperti dalam kondisi Amel) gue mesti nambahin pake sufor, then be it. Gue bakal menomor satukan anak gue dibanding ego gue. Maksa-maksa ASI terus sementara anaknya butuh asupan itu apa namanya kalau bukan ego emaknya.

Soal IQ, gue punya pengalaman pribadi sendiri. Gue 3 bersaudara. Gue ASI full 25 bulan. Firdy 18 bulan. Aria yang paling kecil cuma kebagian 4 bulanan karena somehow ASI nyokap ga keluar lagi. Sisanya full formula. Dan tebak siapa yang paling pinter dan IQnya 130? Yap, si Aria.

Soal sehat? Kami bertiga sehat-sehat aja sampai sekarang.

Gue berdoa sepenuh hati kalau Kinan bisa ASI syukur-syukur sampai 2 tahun. Gue akan berjuang. Dan perjuangan gue dimulai bahkan sebelum Kinan lahir, then God knows how determined I am about it. Tapi tetep, kebutuhan Kinan di atas segalanya. Dan apabila datang waktunya sepait-paitnya gue mesti nambahin formula, gue akan mendahulukan insting gue. Dan kalau insting gue saat itu bilang tambah formula, gue bakal tambah formula.

Intinya, ASI (yang memang penting. Banget) hanyalah satu tahapan dalam kehidupan Kinan. Ke depannya bakal ada yang hal-hal yang lebih menantang lagi *seperti melatih tatapan sinis kepada pacarnya Kinan nanti* *enggak deng Kinaaaan.. Ibu baik kok, ga gigit. Nyakar doang*.

Gue ga mau fokus ke hal-hal kecil hingga melupakan gambaran besarnya. Hal yang paling pentingnya. Menjadi Ibu. Yang terbaik buat Kinan.

5 thoughts on “being a mom

  1. tika berkata:

    Smangaattt!!g pnah anti sufor jg klo mmg keadaan mengharuskan..eh diatas 1 thn dsebut sufor jg g e mbk?qeela udh mulai sambung botol soalnya..berhubung BB g naik2..asi makny udah g selengkap dlu gizinya..
    Tp ttp..selama ASI ngalir..knp g dikasih yaa..karunia koq ditolak..

    Sun buat Kinanti…..

  2. yandaaaa.. sempat mau bikin postingan yg samaaa banget judulnya, dan tentang susu menyusui juga hehehe😀

    setujuuu banget ama postingan ini pokonya😀 ‘idealisme’ tentang asi kadang2 membutakan,, sufor ada sampe sekarang, brarti bukan ga ada manfaatnya juga kan yaa?
    meski teuteuuup sebisa mungkin, hidup asi \m/ hehe

    salam ibu ibu😀

    • Wahaha.. Abis baca forum yg itu tuuu ya Gun? :p

      Bisa sepemikiran ya? Katanya kan Great minds think alike. *padahal mah emang udah ibu2 aja ya! Hehehe*

      Salam ASI!

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s