Common Problems for Newborn

Akhir-akhir ini lagi sering ditanya-tanya temen-temen soal masalah-masalah sama Newbornnya. “Nda, kok anak gue gini ya?” atau, “Kinan dulu gini gak?”

Dan jawaban dari (hampir semua) pertanyaan mereka adalah, “iya bangeeett…”

Duh, masa-masa newborn itu masa-masa paling challenging deh menurut gue. Kitanya masih jetlag (lo kate pesawat?) jadi ibu, anaknya juga masih adaptasi dengan dunia luar.

Yes, the journey of me and Kinan is not always rainbows and butterflies.

Jadi, gue berusaha rangkum ya masalah yang gue temui sama Kinan dalam minggu-minggu (dan bulan-bulan) awal kelahirannya di dunia:

1. Breastfed and Cried Like There is No Tomorrow

Nyusu sejam non stop sampe ketiduran digendong. Pelan-pelan ditaro. Dan dua puluh menit kemudian, “Oeeeee! Oeeee!” Gendong lagi, nyari susu lagi, nyusu lagi sejam non stop, bobo, ada bunyi dikit “Oeee oeee!”. Begitu terusss.. Emaknya? Udah ga ada bentuknya bok. Mandi ngasal, makan buru-buru. Belom lagi kalo dia tidur kita usaha mompa ASI yang kurang membuahkan hasil. 30 ml aja kanan kiri. Cape? Banget! Mood jelek banget pokoknya. Senggol Mutilasi mode on.

What happened?

Si Bayi sebenernya lagi adaptasi. Biasa di rahim anget kan. Semua serba tersedia. Ga pernah ngerasain laper, ga perlu napas sendiri. Then boom, sekarang semua sistem di tubuhnya mendadak disuruh bekerja. kalau mau diukur, sebenernya lebih pantes si bayi yang stres dibanding ibunya.

What to do?

Ikutin maunya si bayi. Dia mau susu? Susuin. Padahal mungkin dari sejam nyusu itu, yang beneran nyusu cuma 15 menit. Sisanya ngempeng. Itu sebenernya dia butuh kehangatan aja pas disusuin. Terus pas dipeluk pas nyusuin kan dekat ke detak jantung ibunya. Satu-satunya bunyi yang dia familier. Jadi dia merasa aman, ya di pelukan kita.

Si ibu, kalau bayi tidur usahakan ikut tidur. Kalau ga bisa setidaknya tiduran. Itu wajib ya, buat re-energized. Makan yang banyak dan lengkap, susu, jus2an. Jangan sampai tumbang (toyor diri sendiri yang sempet meriang semaleman karena kecapean).

Nangis-nangis sembari nyusu non-stop ini berlangsung selama 40 harian.

2. Put*ng Lecet

Ini total nightmare deh. Karena pelekatan nyusu Kinan belum benar, put*ng jadi lecet-lecet. Pada ibu-ibu lain malah sampai berdarah-darah. Kalau lihat ibu-ibu di breastfeeding room RS waktu itu down banget, kok kayaknya nyusuin gampang banget. Tinggal buka BH terus lep, gluguk gluguk.

Proses nyusuin yang harusnya intim, jadi berasa ga intim lagi. Tiap liat mulut Kinan mangap-mangap minta susu langsung keringet dingin, mau nangis, takut. Soalnya perihhh… Tangannya suami jadi sasaran, tiap mulut Kinan masuk, gigit bantal, remes tangan suami.

What happened?

Proses latch onnya belum bener. Harusnya menyusui bukan di pu*ing tapi di payudara. Nah, kalau Kinan gue liat-liat latch on udah bener, mangap dan menutup aerola. Kayaknya pu*ing gue aja yang belum adaptasi. Dan menurut baby book, proses adaptasi pu*ing ini bervariasi setiap ibu, dari seminggu sampe 2 bulan. Mine lasted for 1.5 months. Semriwinngg..

What to do?

Perhatikan latch on nya.. Google deh gambar latch on yang bener. kalau udah terlanjur lecet atau berdarah, oles-oles ASI terus diangin-anginkan. Kemarin gue juga pake salep Kamilosan. Diolesi ke pu*ing tapi kalau mau dimimikin lagi, harus dihapus dulu, jangan sampai tertelan.

3. Muntah/Gumoh/Cegukan

Minum-muntah, minum-gumoh, minum-cegukan. Gumoh hampir selalu setiap abis minum. Cegukan sehari bisa 3x panjang dan lama. Muntah? beberapa kali. Pernah waktu di bandung, sampai 6x sehari muncrat-muncrat dari idung. Untung ni anak cool ya. Abis muntah, langsung lanjut mimik lagi. Habuset..

What Happened?

Bayi belum bisa ngukur kapasitas lambungnya dan belum ngerti kalau dia sebenernya udah kenyang. Jadi penuh deh tuh lambung. Selain itu sistem pencernaanya belum sempurna. katup lambungnya (or somethng like that) belum bekerja dengan baik, jadi yang masuk lambung bisa balik lagi jadi gumoh itu. Cegukan juga karena nyusunya belum pinter, jadi pas nyusu udara ikut masuk ke lambung jadi cegukan deh. Semua nooorr? Mal! Tapi di beberapa kasus memang muntah dan gumoh ini bisa disebabkan oleh alergi makanan.

What to do?

jangan lupa sendawakan bayi ya. Diangkat kepalnya. taruh di bahu sambil ditepuk-tepuk halus punggungnya. Lakukan per berapa lama menyusu, ga usah nunggu selesai satu sesi menyusui. Kalau muntah sudah terlalu banyak, keep her hydrated, jaga asupan minumanya. Jangan sampai Dehidrasi.

Selain 3 masalah di atas, ada masalah common lainnya pada NB babies, tapi Alhamdulillah ga kejadian sama Kinan:

1. ASI Belum Keluar

Theoritically, NB can stand 3 days without liquid karena masih ada cadangan makanan bawaan dari dalam perut. Nah, biasanya sih ASI keluar dalam rentang waktu tersebut. Jadi tenang ya kalau ASI belum keluar. Jangan panik dan stres karena itu justru mempengaruhi produksi ASI.

Gue sendiri, setelah Kinan selesai observasi 6 jam setelah lahiran, terus ditaruh di kamar buat disusuin, kan sama suster PDnya dipencet tuh, eh ada kluar si kolostrum (ASI yang pertama-pertama keluar). Wow mejik. Susu. Dari PDku. Padahal gue caesar yang kata orang-orang susah keluar ASI. Semua dokter yang masuk dan tanya ASInya udah keluar belum? Suster jawab udah dok. Dan mereka kaget. Udah? Wah, Bagus.. *dan saya pun nyengir *dan mulailah mereka ceramah mesti ASI ekslusif dan kalau kerja harus nabung ASI

Kinan sendiri ya ampun mimik kayak udah di les in mimik dari kandungan. Ketemu nenen langsung minum dan berbunyi glegek glegek bak bayi laki-laki. Itu tamu pada amaze gitu denger suara Kinan nenen. Hahaha..

2. PD Bengkak sampai meriang

Inipun aku tidak mengalami karena seperti dituliskan di atas, Kinan mimiknya langsung pintar (hence pipi bapao muncul). tapi biasanya NB itu masih belajar mimiknya jadi produksi melebihi demand. Kalau udah gini dipompa aja dulu. Sembari dikompres air anget dan pijat-pijat payudara (kalau RSnya Pro ASI, InsyaAllah teknik memijat dan kompreskompresan diajarin pas sebelum pulang)

3. Bayi Kuning

Kuning pada bayi itu juga termasuk common problems. Soal ini gue ga terlalu paham sih. Rajin-rajin browsing aja ya jadi kalau misalnya sampai kejadian ga panik dan tetap tenang. Kinan sih sempat sampai 12 kuningnya tapi kata dsanya masih normal untuk anak umur seminggu. Disuruh minumin terus yang banyak dan dijemur 20 menitan tiap pagi dengan matahari antara jam 7-9 pagi.

Itu semua rekapan dari saya.

Pokoknya ibu itu harus jangan panik dan tetap tenang kuncinya. Kalau enggak bisa jadinya babyblues deh. dan yap, saya sempat kena babyblues loh. Kerjaannya nangis terus. Masa-masa kegelapan. (dan pak suami kalau baca ini pasti ketawa deh. Secara sekarang udah berani ngetawain masa gue babyblues dulu)

Jadi apa yang harus dilakukan untuk menghindari babyblues?

1. Belajar dari hamil

Saat hamil adalah saat terbaik buat belajar perbayian dan per asi an. Waktu masih lowong. Kalau udah lahir, repot sama ganti popok, nenangin bayi, dll. ada masalah dikit pasti nyerah deh, apalagi soal breastfeeding. Yes it’s natural, but both mom and baby need to learn. Ingat, menyusuilah dengan keras kepala. ikutlah kelas-kelas menyusui dari hamil ya kalau bisa. Kalau ga bisa, rajin browsing dan ikut milis-milisnya aja.

2. Cari dukungan keluarga

It’s a must. Keluarga mesti satu visi dan misi sama kita.

Dukungan suami kerasa banget membantunya di awal-awal kelahiran Kinan. Dia yang gantiin popok pipis maupun pup, dia yang nyuciin dan jemurin baju dan popok Kinan, dia yang gendong-gendongin Kinan sembari nyanyiin lullaby kalau saya udah tepar, dia juga yang rajin ngingetin buat mompa dan tetap berkata “waaah banyak banget tuh udah pompaannya. Hebat!” (padahal cuma 40 ml. tepuuu..). Anything he can do, he will do. Malah dia bilang, “kalau aku bisa nyusuin, kinan kususuin juga deh.” *istri durhaka *dikutuk jadi batu

Dukungan ibu juga mesti banget. Saya beruntung saya dulu ASI sampai 26 bulan. My mom is a pro-asi. Jadi ga ada tuh, “ASInya kurang, tambah sufor ya.” sekalipun pernah keluar dari mulut beliau.

Tapi bagaimanapun pengetahuan beliau dengan per baby an kan udah gap belasan taun lalu, jamannya udah beda. Jaman dulu mana ada nyimpen ASI perahan kayak sekarang. Jadi waktu hamil saya pun rajin minta beliau ikut temenin saya kalau ada seminar-seminar tentang ASI. Menyamakan visi lah ceritanya.

Jadi jangan sampai deh udah lahiran terus beda pemikiran malah tambahtambahin pusing. Dan bukan salah ibu-ibu kita loh kalau beda pemikiran, kan jamannya udah beda. Justru kitalah yang harusnya mengingatkan mereka kembali dan merefresh pengetahuan mereka. Dari hamil yaa ini..

3. Cari support group

Dulu saya merasa ibu paling payoyeh dan sendirian di dunia. Tapiii setelah baca-baca milis atau ikutan grup ibu-ibu, liat banyak yang masalahnya sama kok. Dan membantu sekali sharing ini (asal jangan lebay). gue nyesel juga sih ga tau lebih awal. Kalau keburu tau, pasti lebih bakal cerah ceria menghadapi Kinan NB deh.

Woow panjang ya.. Heheh…

Itu aja deh sharing pengalaman dari gue. Semoga membantu ya calon ibu-ibu. Ingat, dont worry, be mommy!

:*

 

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s