About Buying House

Seperti layaknya pasangan muda baru menikah, rasanya pasti menggebugebu buat bisa tinggal di rumah sendiri.

Tapi yaa, realistis aja yak. Namapun duit kite udah abis2an buat resepsiong. Tabungan wes ente’ se ente’ ente’nya sebuah ke ente’an. Dan waktu itu lagi pusiang urusan pindahan ke Jakarta. Jadiii angan angan dulu la ya sembari bukabuka rumah123.com trs forward2in link rumah incaran ke tuan besar.. :p

Sampai suatu saat suami dapat pengumuman dari kantor tentang adanya HOAP (Housing Ownership Allowance Program) yaitu perusahaan suwami kerjasama sama bank memberikan pinjaman rumah dengan plafon tertentu untuk pegawai. Yang mana yang dibayar sama pegawai cicilan pokoknya sementara bunga dibayarin kantor (alias bunga nol persenn). Smua syarat sudah terpenuhi jadi bismillah diajukan permohonan HOAP ini.

Karena proses pengajuan Hoap ini begitu puanjangg dan berbelitbelit.. satu rumah yg uda kami cup di daerah Pondok Aren melayang. Hikss.. tapi ya namapun rumah jodohjodohan ya. Brarti bukan sama rumah itu jodohnya.

Perjalanan mencari rumah yg memusingkan pun belanjut lagi. Maklum plafon ga terlalu besar jadi nyari rumah pun minggir minggir jakarta :p

Nah, kl emang udah ketemu rumah yang emang jodohnya, prosesnya dipermudah deh. Pinjaman keluar dan kita memang nambah karena harga rumah di atas plafon, tapi ga terlalu banyak.

Alhamdulillah.. :’)

Akad kredit bulan Januari 2012 kan. Tapi tu rumah kagak juga ditinggalin. Soalnya suami di sana aku di sini kan yaa.. jadi masih ngetek dulu sama mamah di rumah cipete. Sampai suatu saat di bulan Mei suami dipindahin ke jakarta. Minggu depan, pindah ciganjur! Tuan besar bersabda.

Jadilaah kita tinggal di rumah sendiri (yang jauh darimanamana) sejak itu. Horeee…

Tapi masih ada rasa yang mengganjal.

Jadi sejak ayah meninggal kami kan kontrakker ya, alias ngontrak2 terus pindah2. Sampe suatu saat mama mutusin pindah ke cipete aja rumah aki nini gue. Skalian jagain kakek nenek gue udah tua kan. Beberapa tahun yang lalu kakek nenek meninggal, yang mengakibatkan rumah yang ditinggali jadi rumah warisan, harus cepat dijual.

Udah jadi nazar gue (gue rasanya pernah nulis di blog juga de) kalo gue akan beliin rumah buat si mamah. To be honest, that’s one reason for me to keep working till now. Hehehe..

Waktu untuk beliin rumah buat mama sudah datang. Jadilah kita cari2 rumah lagi sengaja yang dekat rumah gue di jagakarsa. Lalu kita mutusin pake bank syariah untuk jadi bank tempat kita kpr. September 2012 akad.

Uang abis offcourse. Gaji juga selain buat nyicil rumah sendiri, sekarang ditambah cicilan buat rumah mamah. Tapi emang segala sesuatu jangan cuma dipikirin bikin bingung, pas dijalanin ternyata ya ada aja rejekinya. Ga pernah juga kekurangan, dengan gaya hidup masih sama sama aja. Tu kaaan rejeki itu bukan a+b = c deh beneran..๐Ÿ˜‰

Lalu datanglah pengumuman, ada hoap juga dari kantor saya. Dengan plafon sedikit lebih besar dari kantor suami. Alhamdulillah banget, kita takeover cicilan rumah mamah ke kantor gue di Januari 2013. Cicilan bulanan pun jadi berkurang setengahnya dari pas nyicil kpr biasa.

Subhanallah. Alhamdulillah.

Moral of the story?

Mind tends to complicate things and when you really have to face it, it turns out not as complicated as you think it would be. So just go on. In life, sometimes you have to stop worrying things. And just go on.

Lalu; sungguh, rejeki ada yang ngatur. Kalau niatnya baik, usahanya sungguh sungguh, adaaa aja cara Allah buat membantu pada saat yang tertepat.

Yang ketiga, kalau udah ada niat beli rumah, langsung hajar blehhh.. Jangan kebanyakan ragunya. Harga rumah sekarang naiknya gila-gilaan. Rumah si mamah belum setahun udah ditawar orang dengan harga naik 20% loh!

Happy fasting, all!๐Ÿ™‚

5 thoughts on “About Buying House

  1. sheila berkata:

    huwow hebat bgt ka yanda bisa beliin rumah buat nyokap๐Ÿ˜ฎ aku mo beli buat diri sndiri aja mikir2 tanpa ending yg jelas. wkwkwk…*gaya hidup gabisa dipaksa balik lagi ke kuliah (sigh)

    • hahaha.. emang kalau belum terpaksa mah ga bakal niat niat. Hihihi.. Tenang, nikmati masa mengeluarkan uang ga puguhmu..๐Ÿ˜€
      iyaaa, belagu amat ya kita sekarang gaya hidupnya. Kebayang kalo memertahankan gaya hidup kuliah udah kaya raya sekarang.. :p

  2. mamakQeelTan berkata:

    Mauuu..g kekumpul juga depenya kmrn2..
    Ini mw nekat aj deh..reksadana dijebol..mengejar september ad hoap..doakaann..doakann..biar bs kyk mbak yanda mas gumi..punya rumah sendiri.aamiin..walo sama..dipinggiran cirebon..hihi

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s