Baliiiii

Ini postingan udah terlambat 4 bulan. Nulisnya pun udah ogah-ogahan karena eik udah lupa deh. Tapi berhubung suami nanyain muluk, “mana post tentang Balinya?” bikin deeeh.. Daripada saya jadi istri kundang. Maka, inilah Pak Su, postingan ini kudedikasikan untukmu. Pulang bawa duit yang banyak yaa $_$

Kita ke sana pas ulangtahun eike. Liburan berkedok dinas sih. Dinasnya 3 hari, liburannya 3 hari. Hahahaha..

Malam ulangtahun dirayain di Jimbaran. OOT, ulangtahun tahun ini seneng deh, karena semua sahabat, mamah, dan adek2, pada beliin kado. Walopun ada yang pake sistem nodong sih. Heheheh..

Yang pasti di sana kita ga ngoyo ke sana sini karena bawa anak kecil kan. Tiap hari juga dijadwalin ke daerah yang searah dan paling pol abis makan siang udah selesai. Daripada anak eike sakit kan ya cyiin..

Karena udah lupa (maklum punya short and long term memory lost), i’ll leave you with pics yaa..PhotoGrid_1392785898077[1] PhotoGrid_1392785762766[1]

Terus bonusnya eike dapet inii..

IMG_20131027_052459

Nanti kapan-kapan kita jalan-jalan lagi ya neng yaaa.. :*

Iklan

Taman Safari Indonesia

Nah, kalau ini ceritanya beberapa minggu yang lalu. Udah niat bgt ngajak kinan ke TSI ini, tapi jiper duluan. Ke puncak macet cyiiinnn..

Sampai akirnya tekad dibulatkan. Berangkatlah ayah, ibu, dan kinan. Yang manaaaa.. bener kan macet. Hiks.

3 jam dan beberapa bungkus cemilan kemudian, sampailah kita ke sana.
Bajus yaaa.. kinan yg pas sampe tsi lg tidur, lgsg melek. Hihi.. dan karena nyampe sananya jg kesiangan jadi ga sempet liat atraksi2nya.

Harga tiket tsi lumayan mahal sih menurut dompet eike. Orang dewasa 130ribuan. Anak kicik gratis. Enaknya ke sana ramean ya, tp kemarin nenis dan om om ada acara masing-masing.

Next time mesti ke sini lagi bareng2. *nabung dulu tapi. Mahal soalnya :p

image

Yay!

Dapet tiket muraaahh!!! Plb-Jkt-Plb hanya Rp 495.000 sajah. Itu pulangnya pake Garuda loh!

Hihiw.. Emang kalo niatnya baik, pasti ada jalan. *apa coba?

Pulaaanng!

Bali: Island of God and Goddess.. Indeed.

Monyet kecil nakal itu mencuri handphone (baru) gue dari genggaman gue dan langsung lari ke arah tebing sambil menggigit-gigit mainan barunya. Gue yang shock langsung berteriak sambil mengejar monyet itu. Seorang turis Korea malah tampak asyik meng-close up muka panik gue lewat kamera videonya. Seorang ibu penjaga berkata, “ah mbak, kalo udah dibawa ke jurang gitu mah, pasrah aja”. monyong.

Emang udah agak lama si gue ke balinya. kira-kira 3 bulanan yang lalu. bertepatan dengan mandeknya mood nge blog. hueheu.. soo, sekarang aja ya posting tentang Balinya.

Kemarin si ke Balinya dalam rangka kursus. jadi gak bisa jalan-jalan.. 😦 Untung ngajak Mamah sama Aria, jadi gak garing-garing amat. dan pas hari pertama nyampe, masih sempet jalan-jalan.

Naah, gue cuma mau ngasih tau nih the must-go-places when you go to Bali. Emang cuma dapet kesempatan jalan-jalan sambil curi-curi pas pulang kursus dan hari pertama itu. tapii, sangat amat worth it..

Here we go, pals:

1. Garuda Wisnu Kencana (GWK) Cultural Park

yah, udah tersohor lah ya patung yang satu ini. banyak juga pasti liat foto orang mejeng di depan patung GWK ini. Patungnya sendiri belum jadi, dan masih misah-misah. foto yang sering jadi bahan pejengan (bahan untuk mejeng, maksudnya) itu baru kira-kira 1/8an bagian dari keseluruhan patung. itu adalah Wisnunya. Garudanya sendiri masih kepalanya aja. Patungnya sendiri dibuat di Bandung oleh seniman Bali I Nyoman Nuarta dan dikirim ke bali dalam bentuk terpisah-pisah gitu. makanya pembuatannya lama dan gak jadi-jadi.

yang bagus adalah tempat GWK ini. terletak di daerah bukit Ungasan. Itu adalah bukit kapur, gak ada tanah sama sekali. pas masuk ke cultural park nya juga, pemandangan di kiri dan kanan itu tebing kapur yang menjulang. Kereeenn..

2. Uluwatu

Masih di bukit Ungasan. Masih dengan tebing-tebing kapurnya. Tapi kita berada di puncak dan pingir tebing dengan tinggi 30 meter-an. terus kita mesti nyusurin pinggiran tebing itu ke atas. Dimana di puncaknya kita bisa lihat sunset. dan dengan bayar Rp. 50.000, kita bisa liat tari kecak dengan pemandangan sunset. mantap..

Di sini juga ada monyet-monyet kecil. monyetnya bandeel.. suka nyuri-nyuriin barang kecil dan bersinar. sepasang turis (kayaknya) korea lagi asik foto-foto, eh antingnya diambil terus dimakan. dia shock banget kayaknya sambil ngelus-ngelus kuping. terus antingnya dimakan sama tu monyet.. Pantesan jadi monyet, oon sih.

gak lama kemudian, hape gue yang diculik juga dong. . sempet shock, terus ngejar-ngejar tu monyet. sang monyet juga kaget kali ya, jadi dia lari makin jauh dan menuju ke ujung tebing. alhamdulillah masih milik, tu hape dibuang sekitar 2 meter dari ujung tebing.. hehe..

3. Jimbaran

romantis. nice ambiance. tasty (sea)food. great (sea) view. lovely. must go there.

4. Tempat Oleh-Oleh

Ke Bali tapi gak beli oleh-oleh? Sama aja minta digebukin orang sekampung cuma-cuma :). Kalo ibu-ibu pasti suka banget ke Pasar Sukowati. Gak afdol ke Bali kalo belum nyempetin ke sana. Semua barang khas Bali ada. Dan khas pasar, kita mesti pinter-pinter nawar, supaya bisa dapet sampai setengah harga.

Kalo males nawar, tapi harga gak jauh beda, Krisna bisa jadi pilihan. Barang sama dengan di Sukowati, harga beda seribu dua ribu. Banyak pilihan, gak usah nawar. Tapi dalam ruangan tertutup sih. jadinya agak sumpek ya. apalagi kalo musim liburan. Saya dan mamah sukses membawa 2 kardus besar dari toko ini 😉

ke Bali belum lengkap kayaknya kalo belum ke Joger. Tapi emang, kalo ke sana pas jaman liburan (which, almost all of us do) sumpek banget. Masuk aja mesti giliran, dan mesti jalan searah. capek deeh..

Gue ngasih solusi alternatif. Namanya Jangkrik. sama juga jualan kaos-kaos gitu. harganya standar distro, ilustrasinya juga bagus. tapi gak pake ngantri. Gut lah pokoknya..

5. Bali Bird Park, Bali zoo, dkk

Taman ini baru dibikin. dan kata ade gue (yang berkesempatan ke sana, secara gue mah kerses :() bagus. harga turis lokal sama mancanegar dibedain. guut. bagusnya di tempat ini adalah konsepnya jelas. dan tempatnya bali banget.

Why dont I write about Kuta, Sanur, Dreamland, etc? Karena gak usah ditulis di sini juga orang ke Bali pasti ke sono lah ya. Padahal, menurut gue mah, pantai di Bali biasa-biasa aja. Karena udah kebanyakan orang kali ya? gue lebih merekomendasikan Pantai-Pantai di Bangka. Belum terjamah, dan naturally beautiful. Mungkin lain kali bakal gue post di blog deh.

What I like about Bali is that this place is seriously concern about their tourism. Emang udah jadi sumber pemasukan utama kali ya, jadi semuanya udah teratur, transport banyak, SDMnya ngimbangin SDAnya, dan emang gak bakal nyesel kalo ke suatu tempat, karena gak bakal below expectation.

Masih banyaaak tempat lain yang bisa dikunjungi. Danau Batur, Ubud (ngiler pengen ke sana), tanah Lot, Sangeh dll. Tapi kemaren baru punya kesempatan icip-icip yang daerah selatan. Kalo ada kesempatan (kursus) lagi, mau main-main ke yang Utara deh..

Okay, that’s all my trip report folks. Hope you’ll find an idea next time you plan to visit this place. For me, definitely will go here again..

leave you with a picture of Kuta at Sunset ya..IMG_0819

PS: sorry gak masukin gambar-gambar yang lain, abis di tempat yang lain, pemandangannya cuma jadi background. centrenya gue. gue masih kasian sama mata kalian kok. ^^

A little gift from a one-day trip

Kemaren saya akhirnya berkesempatan untuk mencicipi kota Palembang setelah sekitar 2 minggu terdampar di Prabumulih a.k.a return of the king (sekitar 2 jam dari ibu kota Sumatera Selatan tersebut).

First impression, it’s a hot city! Saking panasnya sampe mata perih kalau mau liat-liat sekeliling. Sebenarnya, saya berharap banyak dari Palembang nih, soalnya iklan Visit Musi 2008 nya gencar banget. Ada dimana-mana.

Ternyata bos, sorry to say, gak segitunya. Gak ada yang terlalu wah buat dibanggain. Jembatan Ampera yang selalu ada di tiap poster-poster promosi juga gak seagung itu. Sungai Musinya kotor (atau emang warnanya gitu kali ya). Konsep pariwisatanya juga belum jelas. Oke, ada sungai Musi dan Jembatan Amperanya yang digembar-gemborkan, tapi fasilitas pendukungnya kurang banget. Mungkin karena saya datengnya siang-siang ya. Gosip punya gosip, jembatan Ampera itu jauh lebih indah kalau malem. Soalnya lampu-lampunya bikin pemandangan tambah cantik. Oke, boleh dicoba lain kali.

Yang bikin senang dari perjalanan kali ini adalah wisata kulinernya. Begitu sampai Palembang kita langsung makan di suatu tempat yang namanya Lapangan Hatta. Karena niat nyoba setiap makanan, kita mesennya beda-beda, biar bisa saling coba. Berikut adalah rangkuman makanan yang kita coba: Martabak telor sayur, Mie Celor, Tekwan Modek, Pempek bakar, Otak-otak Palembang sama Es Kacang Merah. Lemak oy (enak -Palembangese)

Terus siangnya makan di Warung Sophia atau Restoran seberang Hulu. Ini beneran mantap punya. Ada pindang patin, udang galah segeda tangan saya, sama ikan pake duren (saya lupa namanya apa).. weits, Pak Bondan Winarno bener-bener mesti diajak ke sana. Ikannya menar-nari di lidah. Yang bikin beda itu kuah patinnya. Pedas pedas asem. C’est bonne lah!

Hehe, itulah sekilas info dari jalan-jalan di Palembang. Kalau masakan Palembang lainnya terus terang kurang sreg di lidah saya…

Oki goki, sekian laporan saya. Tunggu aja laporan berikutnya, kayaknya saya bakal sering posting tentang Palembang deh.. Hehehe…

till we meet again (kalau mood…)

Kota Tua: The Lost and Artful City

Liburan Idul Adha kemarin, saya dan keluarga memutuskan untuk jalan-jalan ke Kota Tua. Idenya sih muncul dari saya. Sebenarnya, saya iri sama adik saya. Jadi ceritanya, sekolah adik saya mengadakan karyawisata ke Kota Tua dan dia pulang membawa oleh-oleh sejambreng foto. Fotonya keren-keren. Hampir gak percaya kalo bangunan-bangunan seperti itu memang benar-benar ada di Jakarta.

Berhubung rumah saya di Jakarta Selatan dan si Kota Tua ini adanya di Jakarta Utara, jadilah kami harus Tour de Jakarta. Naik Busway dari ujung bawah sampe ujung atas. Lumayan tua di jalan sih. Pake acara dimarahin petugas karena makan di busway lagi. Maap Pak, saya beneran gak tau. Tapi untung petugasnya baik, soalnya pas rotinya udah tinggal segigit baru dia ngingetin. Hahaha..

Kota Tua ini letaknya hanya sekitar 200 meter dari halte busway Kota. Saran saya sih jalan saja. Toh trotoarnya juga lumayan besar dan nyaman. Tapi kalau lagi mau jalan-jalan unik, silahkan dicoba ojek sepedanya. Ojek sepeda ini sangat mudah ditemui di daerah Kota.

Tujuan utama ke Kota Tua ini adalah ke Museum Fatahillah atau Museum Sejarah Jakarta. Dan ternyata Bung, Kota Tua memang seindah hasil jepretan foto adik saya. Wah, saya jadi malu. Selama ini saya tinggal di Jakarta kok baru sadar ada daerah seperti ini di Jakarta ya. Hehe.. Kalau naik Busway sampai ujung, tujuannya pasti belok ke Mangga Dua atau ke Dufan.

Untuk masuk ke Museum ini, untuk dewasa dikenakan biaya Rp 2000/orang dan Rp 500/orang untuk anak-anak. Sangat terjangkau kan? Museum Fatahillah luasnya 13000 meter persegi. Bangunan ini dibuat pada tahun 1700an dengan tujuan sebagai Balaikota. Sempat beralih fungsi menjadi Kantor Gubernur Jawa Barat lalu menjadi markas militer pada waktu jaman Jepang. Akhirnya pada tahun 1974 dijadikan Museum Sejarah Jakarta.

ini nih, Museum Fatahillahnye

Lantai 1 isinya kurang lebih pernak-pernik kebudayaan Betawi dan Jakarta dari jaman pra sejarah sampai masa kini. Saya sempet foto sama ondel-ondel loh. Hehe.. Lantai dua berisi furnitur-furnitur jaman Belanda. Dari mulai lemari buku setinggi atap sampai meja makan. Kayu berumur ratusan tahun itu masih terlihat sangat mengkilap dan kokoh. Selain itu banyak juga lukisan-lukisan petinggi Belanda jaman itu. Yang saya paling ingat sih fotonya J.P Coen sama Pak Daendels. Maklum, kedua tokoh itu sering banget muncul di buku sejarah. Baru sekali itu ketemu muka sama lukisan asli mereka. Huehehe..

Yanda dan Ondel-ondel

Nah, ruang bawah tanahnya yang rada menarik untuk diceritakan. Ada beberapa ruangan kecil, gelap, dan pengap berukuran sekitar 8×5 m. Isinya ada puluhan bola besi bertumpuk-tumpuk. Tadinya saya pikir itu martil. Tapi ternyata, ruangan tersebut adalah ruangan penjara bawah tanah. Dan bola-bola besi itu buat diikatkan ke kaki para narapidananya. Konon berat satu bola itu sampai 100 kilogram. Dulu, satu ruangan penjara tersebut bisa diisi puluhan orang sekaligus. Mereka menunggu giliran untuk dihukum mati di halaman depan Balaikota. Hii, saya jadi tak menghabiskan waktu lama-lama di situ. Auranya gak enak!

Penjara ini menghadap ke halaman belakang. Di halaman belakang ini lah diletakkan patung Dewa Hermes dan Meriam si Jagur. Maaf gak ada fotonya, soalnya hujan sih. Jadi gak sempet jeprat-jepret deh.

Tur di Museum Fatahillah selesai. Sebenarnya ada dua museum lagi di daerah ini, yaitu museum wayang dan museum seni rupa. Tapi hujannya sudah tambah deras sih. Jadi dua museum itu terpaksa dilewat. Lain kali pasti mampir! Kami langsung berjalan pulang ke terminal busway lagi. Tapi tenang aja, saya berhasil mengambil beberapa koleksi foto adik saya di dua museum itu. Saya pajang juga nih..

Idup gak yaaa??     si unyil

Overall, Kota Tua sangat menarik. Bisa menjadi tempat wisata yang keren kalau lebih dirapihkan dan dipromosikan lagi. Pas saya datang, ada banyak Bapak dan Ibu bule kok. Mereka pada sibuk memencet-mencet mesin tourist guide yang disediakan. Mesinnya sebesar mesin ATM. Sayang, waktu saya lihat, ternyata isinya bukan tentang info tentang museum Fatahillah tetapi malah informasi tempat-tempat menginap.

Masuk ke lingkungan Kota Tua seperti masuk ke dimensi lain. Benar-benar berbeda dengan imej kota Jakarta yang lekat dengan Bangunan tinggi (atau malah justru bangunan reyot?). Satu kompleks isinya gedung-gedung tua dan bersejarah berusia ratusan tahun. Buat saya sih wisata ini berkesan sekali. Jadi, saya merekomendasikan tempat ini untuk anda yang belum pernah datang, sedang bingung mau jalan-jalan kemana, atau mungkin sedang bengong di rumah.

di perjalanan pulang, becek becek becek

Selamat jalan-jalan..