Catatan Puasa Ibu (6 tahun terakhir)

Alhamdulillah ketemu Ramadhan lagi, dan sekarang sudah sampai di ujuuungnya. Bagaimana Buibu puasa dan ibadahnya? Lancar? InsyaAllah, aamiin..

Ternyata ya, selama (hampir) 6 tahun pernikahan, 2 tahunnya dilalui sebagai ibu hamil, dan 2 tahunnya sebagai ibu menyusui. Alhamdulillah bisa merasakan puasa (hampir) full, karena pas hamil dua-duanya pas usia kandungan sdh besar (7 dan 8 bulan kalau ga salah) jadi mantep ikut puasa; dan pas nyusuin pas anaknya udah pada lulus ASIX (9.5 dan 10.5 bulan) jadi rada tenang karena dah pada makan. Pun pas nyusuin dua-duanya ini masih belum dapet haid, jadi harusnya bisa pol.

Harusnya..

karena pada kenyataannya sih, dalam 4 tahun itu ada bolongnya 2-3 hari karena ga mau maksain kan, jadi kalau ada keluhan lebih mengutamakan berbuka daripada maksain. Kalau tahun ini, InsyaAllah batal 1x, mudah-mudahan 1 hari itu sahaja.

note lain, tahun ini sungguh malas beli baju lebaran apapun itu jadi maaf ya nakanakku, kita berdayakan koleksi almari saja xp

selamat menikmati ibadah hari-hari terakhir Ramadhan. semoga kita termasuk orang-orang yang layak menyebut Idup Fitri ini sebagai hari kemenangan.

Sok Dewasa

*lagi baca-baca buku M-PASI*

Anak kicil: “Ibuu, ikutan baca dooongg, biar nanti kalau aku hamil aku udah ngerti.”

*ibu bengong*

*masi bengong*

Ibu: eeeng, tapi kan Kinan masih lama. sd dulu, lalu smp, sma, kuliah, kerja, nikah, baru hamil. Kira-kira, masih 22 tahun lagi.”

Anak Kicil: iyaa, aku tau. Aku punya anak sekitar umur dua puluh lapan lah.

*bengong lagi*

Kok mikir jauh amat, nan? Mikir yang gampang-gampang aja dulu mau ga? Ibunya belum siap nih :p

The Name is Also Kinanti

Jadi daripada mere mere geje di blog lebih baik kita ngomongin hal yang bikin senyum aja ya.. (Tiup-tiup butiran debu)

Di sebuah sesi gunting-gunting-tempel-tempel, seperti biasa lah ya ninggalin serpihan-serpihan kertas kecil-kecil gitu. Printilan gitu kan ya yang malas beresinnya. Ibu bilang lah ayo Kinanti, kita beresin sampahnya. Si anak cemberut. Hahaha..

Tapi tak lama kemudian dia melumuri dua telapak tangannya dengan si lem kertas. Gue liatin aja apa ni mau ni anak. Tau-tau dia tempel-tempelin semua kumpulan sisa kertas ke kedua tangannya, terus dia buang ke tempat sampah. Semuanya selesai dalam 1 rit perjalanan ke tempat sampah!

Si anakpun tertawa cengengesan jumawa.

Ibu hanya bisa geleng-geleng kepala (sambil kagum juga si dalam hati :p)

Investment Diversity: Kebun Kelapa Sawit

Preambule dulu ya, untuk membuka lahan buat sawit ini, ga ada hutan maupun orangutan yang disakiti kok. Lahan ini tadinya semak-semak yang digunakan sebagai tempat penambangan emas liar oleh warga sekitar, sampai akhirnya Bupatinya bertitah: daripada rusak tanahnya, mending buat sawit aja deh tuh!

Sama Investasi ini benci-benci cinta sih..

Awalnya ayah bilang mau investasi di sawit di Kalimantan, saya sih membelalakan mata, lantaran everyone knows it’s a high capital business (modal maupun sdm).. Cicis darimana, sis? Terus waktu itu kita baru memutuskan untuk pindah rumah ke Ciganjur yang mana jauh darimana-mana. Uang yang ada, kalau gue boleh pilih, lebih gue prioritaskan buat beli mobil supaya pergerakan kita lebih nyaman. Gue bukan orang yang kemana-mana mesti mobilan kok. Ke kantor gue juga naik motor sampe sekarang. BUT once you have a child, your priority will eventually change. Riding motorcycle is not an option ya, karena motor kan buat dua penumpang aja aturan benernya. After some debates (dan permanyunan), diputuskan kalau mobil first, beli kebon later. Setelah dihitung-hitung, feasible buat beli kebon itu 3 tahun lagi.

Sampai…

Beberapa bulan kemudian gue dapet rejeki yang jumlahnya pas banget sama harga kebon. PAS. Gila kalo dipikir sekarang, kok isooo.. Mungkin sama Allah dikasih jalan buat ga jadi istri durhaka banget kali ya.. :p

Akhirnya jadi juga beli kebun ini setahun yang lalu, karena duit masih belum tinggal metik di pohon, kita juga ga beli sampe yang ratusan hektar. One step at a time aja deh…

Bulan lalu ayah datengin kebunnya dan dia sudah sebesar ini sekarang…

 

IMG-20140315-WA0007

 

IMG-20140315-WA0003

❤ ❤

Mudah-mudahan lancar terus sampai 2 tahunan lagi.. doakan yaa agar bibit-bibit mimpi yang kami titipkan di kebun ini dapat berkembang baik, berkah bagi kami, maupun orang banyak.. Aamiin..

Akhirnya Saudara-saudaraa!

image

Fiuhh setelah tahapan-tahapan panjang  ngisi buklet harian kegiatan bersama Kinanti setiap hari selama sebulan (yang mana nilai bapaknya lebih bagus dari mamaknya, padahal bapaknya isi cuma seminggu skali HUH), ikut acara parenting sama psikolog rekanan sekolah, wawancara orangtua tentang nilai-nilai di keluarga apakah selaras dengan visi dan misi tetum. Dan boook, ini baru masuk pre-school! Hehehe…

Tapi InsyaAllah sudah mantab di Tetum aja sampai lulus TK nanti.

Oh iya, dan inilah jawaban si ayah

image

Aamiin.. Ga sabar Juli yaa..

Kinanti: The Birth

Sekarang akyu mau cerita lahiran si Kinceu Marinceu, ah (BASI! MADINGNYA UDAH MAU TERBIT!).

Telat 2 tahun lebih yaa.. Mumpung masih agak inget ya (tuh 2 tahun aja udah mulai lupa).

Daripada telat 17 tahun. Kalau Kinan remaja dateng terus nanya, “Ibu, dulu pas aku lahiran ceritanya gimana, sih?”

“Engg, ibu terus terang aja lupa, nan..”

“OGITU. Ibu udah ga sayang aku lagi! FAIN!”

*think the worst of the worst* *typical libra*

Baik, supaya afdhol adanya, kita mulai dari H-2 nya kelahiran ya.

Jumat, 9 September 2011

Ini udah menjelang 39 minggu. Dan hari terakhir kerja, Alhamdulillah. Jam makan siang melipir ke ambas (sampe jam 2. bandel. hihi) buat cari daster bukaan depan. Susye yaa..

Udah, terus dadah dadah sampai jumpa 3 bulan lagiiii…

Sabtu, 10 September 2011

Pagi senam hamil di KMC. Sendiri. Syedih deh mana hamil paling tua terus yang lainnya kan ditemani suami masing-masing *elap ingus*. Eike ditemani bidan aja gakpapa deh, ekslusip.

Terus dibilang bidan, “eh ini lagi kontraksi nih.”

Gue dengan PDnya bilang, “enggak ah, bu. Ga kerasa apa-apa. Itu pantatnya bayi kali, atau kepala?”

“Kalau setempat aja yang keras emang. Ini satu perut tegang, namanya kontraksi, bu”

Terus gue tegang. Pasalnya (pasal berapa, bu?) kemarenannya dokter gue juga bilang gue lagi kontraksi dan gue ga merasa apa-apa juga..

Begimanaa?

Sorenya bengong kan terus terjadilah percakapan ini dengan nyokap

“Mah, jalan yuk.”

“Kemana?”

“Gandaria City?”

“Okek, keluarin bajaj dari garasi!”

(the perk of living in Cipete, kemana-mana deket dan kemana-mana naik bajaj)

Nah sekarang bayangin mamak hamil tuo naik bajaj. Tiap ada polisi tidur kejengkang. Hihihi..

Di Gancy gak lama soalnya yours trully ini cepet pegel beibeehh.. Jadi muter-muter cari makan dan jam 9 malam udah di rumah lagi (mengulang episode kejengkang di bajaj lagi).

Nah, sekarang kita menuju ke puncak acara! Klimaks! Tepat 10 tahun WTC dibom! Yaitu di hari…

Minggu, 11 September 2011

Jam 03.00 pagi pas daku lagi enak-enaknya tidur tiba-tiba..

‘byurrrrr’

Itu bunyi air ketubanku menghambur, pembaca yang budiman.

Terseok-seok menuju kamar mamah, sembari ketuban masih bocor terus. Darahnya juga udah dimana-mana. “Mah, ketubanku pecah”

Si Mamah langsung sigap bangunin om gue buat anterin ke RS. Sementara gue nelponin Pak Su. Terus tanggapan Pak Su, “Pasti lahir hari ini ga?”

mnrt

Jadi sekilas info, suami eik tadinya mau cuti minggu depannya. Pas 40 week nya gitu.

Sementara beliau langsung menuju airport di Palembang (2-3 jam dari Prabumulih), berusaha untuk dapat flight pertama. Gue udah pasrah aja sih, ya udah kalau lahiran ga ditemenin suami.. TAPI KALAU BISA YA DITEMENIN DONG!

Terus gue menuju RS (yang untungnya cuma 5 menit dari rumah), langsung masuk ruang tunggu bersalin dan udah ga boleh gerak-gerak lagi.

Jam 5 suster dateng, pasang-pasang alat buat baca kontraksi, terus cek bukaan dalam. Hasilnya bukaan nol, kepala masih jauh letaknya (yess, dikodook sampe dalem).

Sedih deh..

Terus kontraksi mulai terasa. Tapi masih tolerable sambil whatsapp an sama orang-orang. Hihi..

Susterpun bilang karena ini ketuban ngalir terus, kalau sampai jam 8 ga ada bukaan harus sesar.

Jam 8 tiba, suster tiba. Cek alat kontraksi, ternyata udah 2 menit sekali. Dia sampai bilang, “kontraksinya udah bagus dan panjang panjang nih. Kalau ada bukaan, 2 jam lagi juga lahiran.”

Tapi pas dicek bukaan dalam, kepala si ceuceu belum turun juga.. Bukaan masih nol.

Sesar it is.

Gue sih waktu ketuban udah bocor ngerasa kalau kayaknya sesar, jadi pas akhirnya diputuskan sesar ya gakpapa.

Jam 08.30 suami sampe (dengan harga tiket melambung sampai 2.5x lipat.) INJURY TIME! Alhamdulillah! Operasi kita!

Jam 09.00 masuk Ruang Operasi basamo suami.

Jam 09.30an Kinanti nangis..

Alhamdulillah…

IMD? Gak pake.

Rawat gabung? Kalau capek, abdi kasihkeun ke ruang bayi lah, daripada ibu tepar tak berdaya. Hehe..

Terus ada beberapa note nih:

1. Begitu masuk R. Ops, dokterkuh langsung bilang: “sesar gakpapa ya bu, insyaAllah anak kedua normal ya nanti..”. Cieee, pede ameut dok nanti sama dokter lagi. (tapi kayaknya iya sih)

2. Pas dibuka, air ketuban emang udah abisbisbisbis. Jadi sesar was the right thing to do.

3. Salah satu saluran telur gue udah mulai lengket. Dan rahim gue letaknya terbalik. Jadi si dokter bilang, “ga usah KB ya pak, bu. daripada susah lagi entar dapet anak.” menurut teori beliau, kalau langsung hamil lagi, malah bisa lahiran normal. Entah gimana gue ga gitu nyimak, wong ini satu aja masih nyutnyutan jahitan masa udah disuruh mikirin hamil lagi doook…

Keluar Rumah Sakit lalu bersiap dengan tugas berikutnya: nyuci popok JADI ORANGTUA!

Current Ritual

I should thank my morning ride by motorcycling to office and buswaying back to house. It gives me time to read again!

It has been my longtime wishlist to be back reading again. Now, rather than staring blankly at the always-jammed-Mampang-traffic, I spent my time by reading novels. Hehehe…

12 novels within the last 3 months (mostly fiction, sih), and still counting.

I think now I can call my 2 hours ride all the way to office and back home as my me-time.