(A little too late) Resolution

1. Mencatat pengeluaran rutin bulanan. Selama ini males, karena seperti besar pasak daripada tiang :p

2. Menyusui adek dengan lancar

3. Lebih sehat. Tolak ukurnya bengek free kalau malem.

4. Mendapat ide wirausaha lagi. Menjalankan dengan istiqomah.

5. Pindah rumah

6. Nona besar bebas kecemburuan sosial terhadap Nona kecil

Bismillah.. 

Laras Ayu, 3 bulan ini

Adek, udah 3 bulan aja.. Makin sumeh senyum tyuss, makin doyan ngobrooll, ciwewet anakku. Udah bisa miring-miring juga sekarang.

Alhamdulillah masih ASI walau aga berdrama: puting lecet dan hampir robek, tonguetie liptie, didiagnosa nursing strike sama dr Utami Rusli, drama ART, dan ga mau minum dari dot. Hahaha.. Siapa yang bilang anak kedua ngASI bakal lebih lancar heh?? Yang penting keras kepala aja lah. Alhamdulillah BB bagus udah 6kiloan sekarang.

Udah 2 minggu ngantor. Bersyukurnya lagi, kantor udah di simatupang, karena kalau ditinggal ayasayu ga mau nyusu alhasil nyusunya dikit, jadi jam istirahat eik balik ke rumah. Hail GOJEK! Jangan dilarang ya, pak. Membantu kelangsungan ibu menyusui ini.. ūüė•

Ayasayu sayangnya ibu, tumbuhlah bahagia, berlarilah ke seluruh penjuru,  bertumbuhlah sesuai waktumu. We will always always be here for you :*

  


    

Teruntuk Para Adhika

Tertawalah, menangislah, terbanglah, tersungkurlah, genggamlah, kecaplah, kecewalah, bahagialah.

Langkahkanlah kakimu
Tundukkan duniamu

Namun nanti saat kalian melafalkan pulang
Kuharap satu dekapanku yang terbayang
Serupa rumah yang potongan hatinya telah tertitipkan ke masing-masing kalian saat dilahirkan.

Itu saja cukup

Karena untukmu duniaku
Untukmu duniamu

Investment Diversity: Kebun Kelapa Sawit

Preambule dulu ya, untuk membuka lahan buat sawit ini, ga ada hutan maupun orangutan yang disakiti kok. Lahan ini tadinya semak-semak yang digunakan sebagai tempat penambangan emas liar oleh warga sekitar, sampai akhirnya Bupatinya bertitah: daripada rusak tanahnya, mending buat sawit aja deh tuh!

Sama Investasi ini benci-benci cinta sih..

Awalnya ayah bilang mau investasi di sawit di Kalimantan, saya sih membelalakan mata, lantaran everyone knows it’s a high capital business (modal maupun sdm).. Cicis darimana, sis? Terus waktu itu kita baru memutuskan untuk pindah rumah ke Ciganjur yang mana¬†jauh darimana-mana. Uang yang ada, kalau gue boleh pilih, lebih gue prioritaskan buat beli mobil supaya pergerakan kita lebih nyaman. Gue bukan orang yang kemana-mana mesti mobilan kok. Ke kantor gue juga naik motor sampe sekarang. BUT once you have a child, your priority will eventually change. Riding motorcycle is not¬†an option ya, karena motor kan buat dua penumpang aja aturan benernya. After some debates (dan permanyunan), diputuskan kalau mobil first, beli kebon later. Setelah dihitung-hitung, feasible buat beli kebon itu 3 tahun lagi.

Sampai…

Beberapa bulan kemudian gue dapet rejeki yang jumlahnya pas banget sama harga kebon. PAS. Gila kalo dipikir sekarang, kok isooo.. Mungkin sama Allah dikasih jalan buat ga jadi istri durhaka banget kali ya.. :p

Akhirnya jadi juga beli kebun ini setahun yang lalu, karena duit masih belum tinggal metik di pohon, kita juga ga beli sampe yang ratusan hektar. One step at a time aja deh…

Bulan lalu ayah datengin kebunnya dan dia sudah sebesar ini sekarang…

 

IMG-20140315-WA0007

 

IMG-20140315-WA0003

‚̧ ‚̧

Mudah-mudahan lancar terus sampai 2 tahunan lagi.. doakan yaa agar bibit-bibit mimpi yang kami titipkan di kebun ini dapat berkembang baik, berkah bagi kami, maupun orang banyak.. Aamiin..

F.R.I.E.N.D.S

Jadi selama kuliah, teman-teman gue itu pemikirannya ennng, araraneh semua. Boro-boro out of the box, ini mah pemikirannya dimana, box nya dimana. Tapi pemikiran aneh yang bagus sih. Aku yang manusia normal ini ga nyampe lah. Hehehe..

Salah satu contohnya si Ijul. Anak ini walo kerjaannya misuh-misuh kalau Ospek dan lebih memilih ketinggalan handphone daripada ketinggalan baby oil, tapi punya pemikiran yang logik. Dan bener juga sih kalau lo pikir panjaaang..

Salah satu contoh simpelnya, pas ngobrol kemarin sama Ijul, tentang pernikahan Kakak laki-lakinya.

I: “Kakak ipar gue ya, anaknya detil banget. Masa sampe malam besoknya dia nikah, dia ga tidur. Masih ngurus-ngurusin, Nda. Aduh, gue aja yang ga nikah, tidur.”

Y: “Ennng, gimana gimana Jul hubungannya?”

I: “Loh, iya kan Nda. Gue aja yang ga nikah tidur. Apalagi dia yang nikah dong, harusnya lebih tidur lagi.”

Hening…

Atau dengan si May, sang mahasiswa tercerdas yang kalau awal bulan baru dikirim bulanan dia langsung smoothing rambut terus kalau akhir bulan dia cuma makan nasi pake gorengan seribu dapet 2, bakwan atau tahu.

(ini backgroundnya gue abis posting di twitter soal gue belanja Online Shop muluk, terus dia nge whatssapp)

M: Banyak duit lo ya Nda blanja mulu? Nabung, inget, nabung! jgn2 tar tuh si Kinan lo kuliahin di BSI lagi

Y: hahahaha, tega lo. belanja di OLS kan di bawah 100ribu maay. Paling mahal seprei, 200rb.

M: Tetep aja Nda, small things pile up. ‘Kinan, kamu ga usah kuliah dulu ya tahun ini. Tuh, nglamar aja di Matahari Citos. Tabungan ibu abis buat beli seprai bunga2 yang kita tiduri rame2 itu’

Hening..

Oh, how I miss them.. :))